Monday, December 30, 2019



Tempat pembuangan sampah terbesar di Bumi mungkin ada di ruang angkasa. Bisnis pengumpulan sampah ruang angkasa pun kini mulai dilirik dan akan diwujudkan dalam beberapa tahun ke depan.

Di orbit Bumi yang rendah, ruang di sekitar planet kita hingga ketinggian sekitar 2.000 kilometer, lebih dari 3.000 satelit yang mati dan puluhan juta keping puing kecil berputar di sekitar atmosfer. Masing-masing bergerak dengan kecepatan puluhan ribu mil per jam.

Kadang-kadang, dua keping besar dari apa yang disebut 'sampah antariksa' menabrak satu sama lain, memecah menjadi sampah yang lebih banyak, masing-masing merupakan sebutir kecil sampah yang secara kritis dapat merusak satelit dan pesawat ruang angkasa.

Ini masalah nyata. Sekarang, Badan Antariksa Eropa (ESA) telah mengumumkan rencana untuk mengatasi masalah itu, menggunakan robot.

Dalam sebuah misi yang dikenal sebagai ClearSpace-1, ESA akan meluncurkan robot eksperimental. Robot ini akan menangkap satelit yang mati di cengkeramannya, mengambilnya, lalu akhirnya menghancurkan benda tersebut.

Dilansir di Live Science, Kamis (12/12) disebutkan, dampak mengeluarkan satu satelit mati dari orbit sedikit mirip seperti mengeluarkan satu ember air dari Danau Superior. Namun para pejabat misi mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka berharap proyek itu akan membuka jalan bagi rezim baru pembersihan puing-puing ruang yang sangat dibutuhkan atmosfer Bumi .

"Masalah puing luar angkasa lebih mendesak daripada sebelumnya," kata Luc Piguet, pendiri dan CEO ClearSpace, startup pemindahan sampah Swiss yang bermitra dengan ESA dalam misi tersebut.

"Hari ini, kami memiliki hampir 2.000 satelit hidup di ruang angkasa dan lebih dari 3.000 yang gagal. Dan di tahun-tahun mendatang, jumlah satelit akan meningkat dengan urutan besarnya, dengan banyak rasi bintang yang terdiri dari ratusan atau bahkan ribuan satelit direncanakan untuk orbit Bumi rendah," jelasnya.

Kebutuhan akan 'truk derek' kosmik ini untuk menghilangkan satelit yang tidak berfungsi dan menjadi kebutuhan yang baru sangat mendesak. Dijadwalkan untuk diluncurkan pada tahun 2025, misi ClearSpace-1 akan menguji otot pelukan robotnya pada sepotong sampah berukuran sedang yang disebut Vespa, yang disimpan oleh peluncur Vega ESA sekitar 500 mil (800 km) di atas Bumi pada tahun 2013.

Potongan puing kerucut yang beratnya sekitar 100 kilogram ini menjadikannya target yang relatif ringan dan mudah untuk ditangkap pada misi debut robot. Biaya misi satu kali ini diperkirakan sekitar 133 juta dolar AS, menurut The Guardian.

Apakah misi tersebut terbukti sebagai cara yang hemat biaya untuk membersihkan sampah orbital Bumi masih harus dilihat. Sementara itu, berbagai negara dan lembaga lain telah mengusulkan metode pembuangan sampah lainnya, termasuk menyebarkan jaring kecil dan menggunakan laser yang dipasang di satelit untuk meledakkan serpihan puing-puing ruang ke atmosfer.


sumber: https://republika.co.id/berita/q2e6d4368/eropa-akan-gunakan-robot-untuk-bisnis-sampah-ruang-angkasa

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Welcome to My Blog

Popular Post

Search This Blog

- Copyright © Pusat Robotika Indonesia -Robotic Notes- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -