Thursday, January 16, 2020

<i>Booming</i> 5G di Asia Baru Terjadi pada Tahun 2024
Ilustrasi (Foto: Dok Telkomsel)

Sejak tahun lalu, geliat jaringan 5G sudah terasa. Namun, sebagian besar warga negara di asia diprediksi baru akan benar-benar merasakan jaringan 5G pada tahun 2024 mendatang.

Menurut analis GlobalData, Asia Pasifik akan memimpin kawasan dalam hal mengadopsi teknologi 5G, dengan 1,14 miliar pelanggan pada tahun 2024. Itu artinya, 65% dari pengguna 5G secara global.

GlobalData juga percaya bahwa negara-negara yang memimpin jaringan 5G adalah Korea Selatan, China, Jepang, Australia dan tentu saja Singapura.

Rata-rata penggunaan data bulanan konsumen di wilayah ini diperkirakan akan meningkat dari 5GB tahun lalu menjadi 11GB pada 2024. Pada saat yang sama, penggunaan data bulanan rata-rata global diperkirakan akan mencapai 9,98 GB pada 2024.

Jelas, peluncuran dan adopsi 5G akan memiliki konsekuensi yang signifikan bagi bisnis - yang tidak hanya perlu mempersiapkan realitas baru tetapi juga mengeksplorasi bagaimana mereka dapat memanfaatkan teknologi untuk menyenangkan pelanggan.

"Dengan bantuan latensi rendah, keandalan tinggi, dan throughput yang lebih besar, 5G akan menciptakan permintaan dan peluang melalui platform seperti internet of things (IoT), virtual reality (VR), dan robotika," kata GlobalData Telecom Market Data dan Analis Penelitian Intelijen Ramya Sindhu-Jetty, seperti dikutip Uzone.id.

Menurut Sindhu-Jetty, 5G diharapkan memengaruhi segmen seperti mobil, manufaktur, dan IoT. Untuk mendukung kebutuhan bisnis, analis GlobalData menyoroti bahwa operator seperti China Telecom ingin menciptakan ekosistem cloud, kecerdasan buatan, dan 5G yang kuat.

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

Welcome to My Blog

Popular Post

Search This Blog

- Copyright © Pusat Robotika Indonesia -Robotic Notes- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -