• Breaking News

    Cira-03, Robot Humanoid Perawat Pasien Covid-19 Buatan Ilmuwan Muda Mesir

     

    Cira-03, Robot perawat pasien Covid-19 buatan ilmuwan muda Mesir El-Komy (Foto: Daily Mail/Reuters)

    Seorang insinyur muda El-Komy asal Mesir berhasil membuat robot kendali jarak jauh yang dapat mengukur suhu pasien, menguji Covid-19, dan bahkan menegur mereka yang tidak memakai masker.

    antvklik.com - Seperti diberitakan Daily Mail Selasa (1/12/2020), dengan wajah mirip manusia dan lengan robotik, robot bernama “Cira-03” ini mampu mengambil darah dan melakukan EKG dan rontgen. Kemudian menampilkan hasil tes pada layar di dadanya.

    Cira-03, Robot Humanoid Perawat Pasien Covid-19 Buatan Ilmuwan Muda MesirRobot Cira-03 diciptakan dengan wajah mirip manusia dan lengan robotik (Foto: Daily Mail/Reuters)

    “Cira-03” menguji pasien untuk virus korona dengan menangkup dagu mereka dan kemudian mengulurkan tangan dengan kapas ke mulut mereka.

    Cira-03, Robot Humanoid Perawat Pasien Covid-19 Buatan Ilmuwan Muda Mesir

    El-Komy mengatakan tujuan menggunakan robot ini yakni membatasi paparan petugas kesehatan terhadap virus korona. Selain itu, agar pasien merasa nyaman dalam situasi yang mengerikan.


    Cira-03, Robot Humanoid Perawat Pasien Covid-19 Buatan Ilmuwan Muda Mesir

    “Saya mencoba membuat robot itu tampak lebih manusiawi, sehingga pasien tidak takut. Jadi mereka tidak merasa ada kotak yang masuk ke dalam ruangan,” jelasnya.

    Cira-03, Robot Humanoid Perawat Pasien Covid-19 Buatan Ilmuwan Muda Mesir

    Dia melihat respon dari pasien sangat positif. “Mereka melihat robot itu dan tidak takut. Sebaliknya, ada lebih banyak kepercayaan dalam hal ini karena robot lebih tepat daripada manusia,” katanya kepada Reuters.

    Saat ini, sang robot sedang diuji di rumah sakit swasta di Tanta, sekitar 60 mil di luar Kairo, mengukur suhu siapa pun yang dicurigai mengidap virus corona.

    Hingga Senin (30/11), Kementerian Kesehatan Mesir telah melaporkan 115.541 kasus Covid-19 dan 6.636 korban meninggal.

    Negara itu melarang pertemuan besar, menutup restoran, bioskop, dan tempat lainnya sejak Maret lalu. Masker harus digunakan di transportasi umum dan ruang dalam ruangan publik. Jika melanggar, akan dikenai denda hingga USD250.

    Seperti diketahui, robot menjadi semakin populer karena negara-negara ingin meningkatkan pengujian sambil membatasi paparan virus.

    Sebelumnya, MIT dan Harvard Medical School’s Brigham and Women’s Hospital di Massachusetts menggunakan robot mirip anjing Boston Dynamics, Spot, untuk mengambil tanda vital pasien dari jarak lebih dari 1,8 meter.

    Sebuah tablet yang dipasang pada “wajah” Spot memungkinkan dokter untuk berbicara dengan pasien yang mendekati rumah sakit dan melakukan triase kepada mereka yang membutuhkan perawatan segera.

    Para peneliti di MIT mengatakan mereka telah membuktikan Spot dapat mengukur denyut nadi, suhu, dan diagnostik lainnya sambil menjaga jarak secara sosial menggunakan serangkaian kamera inframerah.

    Sementara itu, di Taiwan, para insinyur telah mengembangkan lengan robotik yang dapat melakukan tes usap hidung secara mandiri. Dirancang oleh Brain Navi, teknologi ini menggabungkan pemrograman pengenalan wajah dan pencitraan 3D dengan sistem navigasi operasi otak otonom dari perusahaan.

    Brain Navi mengklaim mesin tersebut dapat menyelesaikan tes Covid-19 dalam lima menit, dibandingkan dengan waktu yang diutuhkan manusia untuk memeriksa yakni 15 menit.


    sumber: https://www.antvklik.com/rehat/cira-03-robot-humanoid-perawat-pasien-covid-19-buatan-ilmuwan-muda-mesir


    Ayo Ikuti Event Online Bersama APTIKNAS. silahkan Cek di Eventcerdas.com



    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad