• Breaking News

    3E Accounting, Perusahaan Akunting Pertama yang Menggunakan Teknologi Robotika di Asia Pasifik

     

    Media OutReach – 3E Accounting adalah kantor akuntan perusahaan kecil dan menengah pertama di kawasan Asia Pasifik yang menerapkan teknologi robotika dan mengubah cara tradisional Akuntansi dan Layanan Profesional sebagai kantor akuntan robot.

    Bapak Lawrence Chai, Pendiri dan Chief Technology Officer dari 3E Accounting, membentuk tim Riset dan Pengembangan (R&D) digital perusahaan untuk mendorong perkembangan di bidang-bidang baru pertumbuhan teknologi, seperti otomatisasi bisnis robotik (RPA), pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan (AI). Master plan digital menetapkan ambisi 3E Accounting untuk menjadi kantor akuntan UKM global pertama dengan memetakan tren industri masa depan dan memetakan jalur kekuatannya.

    Dengan Transformasi Digital, 3E Accounting dapat memproses layanan secara digital seperti pendirian perusahaan, akuntansi, perpajakan, sumber daya manusia, dan layanan kesekretariatan perusahaan untuk klien. Proses memulai bisnis biasanya memakan waktu dua hari, dengan teknologi digital semuanya dapata disingkat hanya dengan satu jam. 3E Accounting dapat menggunakan 100% digital dan paperless, melalui penerapan otomatisasi dan solusi cloud, yang menghasilkan peningkatan produktivitas sebesar 50%.

    Transformasi digital berhasil membantu 3E Accounting Limited membuka di Hong Kong pada Juli 2020, terlepas dari epidemi COVID-19, melalui alat digital seperti banyak platform konferensi video, komputasi awan dan Google Workspace. Investasi dalam teknologi telah membantu 3E Accounting mengatasi hambatan geografis dalam ekspansi luar negeri, melalui perencanaan bisnis berkelanjutan yang sistematis.

    "Pandemi COVID-19 adalah alat pengubah permainan untuk bisnis. Kemampuan menjalankan operasi bisnis dari jarak jauh telah sepenuhnya menguatkan upaya transformasi digital 3E Accounting, di mana sebelumnya hanya ada sedikit perbedaan antara perusahaan yang menempuh jalur konvensional atau digital, sekaligus menciptakan motivasi yang lebih besar untuk menjadi perusahaan akuntansi robot terkemuka di dunia. Penggunaan teknologi otomasi pintar akan memastikan bahwa 3EAccounting selalu di depan para pesaing," jelas Lawrence Chai, dalam keterangannya kepada media ini, 23 Desember lalu.

    Saat ini 3E Accounting Company telah menginvestasikan lebih dari $ 2 juta untuk penelitian dan pengembangan robot otomasi. Bahkan tanpa pendanaan modal ventura, 3E Accounting telah membuat lompatan dalam perkembangan teknologi. Inisiatif teknologi baru mencakup dua robot pelaporan keuangan dan robot otomasi bisnis (RPA) yang menghemat 90% waktu yang dihabiskan untuk tugas, memungkinkan perusahaan untuk mendukung basis pelanggan yang jauh lebih besar dan memberikan keuntungan 4x lipat dibandingkan rekan-rekannya dan menjadi firma akuntansi robot yang berkembang pesat dan siap untuk masa depan dalam pasar yang kompetitif.

    Dengan mengadopsi teknologi robotika yang muncul, ambisi 3E Accounting adalah untuk membangun perusahaan jasa akuntansi dan profesional masa depan di mana robot cerdas dikerahkan untuk melakukan tugas dan berkolaborasi dengan manusia sebagai mitra.

    Pada kesempatan ulang tahunnya yang ke 10, 3E Accounting sedang menjajaki opsi kapitalisasi dan tidak mengecualikan mobilisasi modal Seri A melalui pasar modal swasta untuk memperluas basis pelanggannya dan menyediakan produk eksponensial dalam robotika canggih, konsultasi bisnis pasar baru, Direktur Keuangan Virtual (Virtual CFO), dan R&D teknologi.


    Sumber: http://riaugreen.com/view/MediaOutReach/57057/3E-Accounting--Perusahaan-Akunting-Pertama-yang-Menggunakan-Teknologi-Robotika-di-Asia-Pasifik.html#.YAFAn0FR3IU

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad