• Breaking News

    Lumpuh Selama 30 Tahun, Pria Ini Gunakan Tangan Robot yang Dikendalikan Dengan Pikiran Untuk Melakukan Hal Ini

     

    (Foto : Indiatimes)

    Kehidupan seseorang yang hidup dengan kelumpuhan adalah tantangan. Namun, sains bergerak maju untuk membantu mereka mendapatkan kembali kendali mereka melalui prostetik dan implan.

    Dan Robert Chmielewski, seorang penderita lumpuh selama lebih dari 30 tahun akhirnya bisa makan sendiri dengan menggunakan robot yang dikendalikan dengan pikirannya.

    Robert kehilangan kemampuannya untuk menggerakkan anggota tubuhnya dalam kecelakaan selancar saat remaja yang terjadi di Maryland. Dia lumpuh dari bahu ke bawah dengan gerakan minimal di pergelangan tangan dan bahu.

    Tetapi pada tahun 2019, pada usia 49 tahun, dia menjadi sukarelawan untuk program penelitian dengan John Hopkins di mana dia menjalani operasi 10 jam untuk memasang enam elektroda di otaknya untuk membantunya mengendalikan sepasang lengan robotik.

    Array memiliki dua setengah inci persegi dengan paku kecil di bawahnya. Tiga elektroda terhubung ke lengan kiri dan kanan Chmeilweki sementara yang lain terhubung ke area otak yang bertanggung jawab atas umpan balik sensorik dari jari prostetik.

    Dalam beberapa bulan setelah operasi, Robert mampu mengontrol lengan robotik dengan bantuan antarmuka mesin otak yang dikembangkan oleh John Hopkins Applied Physics Laboratory. Ini adalah sistem loop tertutup yang menggabungkan antarmuka AI, robotika, dan mesin otak.

    Dengan menggunakan sistem ini, dia dapat memanipulasi dua lengan untuk melakukan tugas yang berbeda seperti memegang kue di atas piring sementara menggunakan lengan lainnya untuk memotong kue dengan pisau. Lengan satunya kemudian memungkinkan Robert untuk makan sendiri juga.

    David Handelman, seorang ahli robotik senior APL yang berspesialisasi dalam kerja sama manusia-mesin, berkata, “Tujuan utama kami adalah membuat aktivitas seperti makan mudah dilakukan, membuat robot melakukan satu bagian pekerjaan dan meninggalkan pengguna, dalam hal ini, Buz , yang bertanggung jawab atas detail: makanan apa yang akan dimakan, di mana harus dipotong, seberapa besar potongan yang seharusnya. ”

    Dia menambahkan, "Dengan menggabungkan sinyal antarmuka otak-komputer dengan robotika dan kecerdasan buatan, kami memungkinkan manusia untuk fokus pada bagian tugas yang paling penting."

    Francesco Tenore, ahli saraf APL dan peneliti utama untuk studi Smart Prosthetics, menjelaskan bahwa sekarang tantangan berikutnya adalah memperluas jenis dan frekuensi aktivitas sehari-hari yang dapat dilakukan Chmielewski dengan bentuk kolaborasi manusia-mesin ini.

    Sambil juga memberinya umpan balik sensorik tambahan saat dia menyelesaikan tugas sehingga dia tidak bergantung pada penglihatan untuk mengetahui apakah dia berhasil.

    Tenore berkata, "Idenya adalah bahwa dia akan mengalami hal ini dengan cara yang sama seperti orang yang tidak terluka dapat 'merasakan' bagaimana mereka mengikat tali sepatu, misalnya, tanpa harus melihat apa yang mereka lakukan.”


    sumber: https://www.riau24.com/berita/baca/1609817143-lumpuh-selama-30-tahun-pria-ini-gunakan-tangan-robot-yang-dikendalikan-dengan-pikiran-untuk-melakukan-hal-ini




    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad