• Breaking News

    Peneliti NTHU bawa robotika ke tingkat berikutnya

     

    Tim penelitian interdisipliner yang dipimpin oleh Profesor ternama James Chang dari Jurusan Teknik Tenaga Mekanik baru saja mengembangkan robot humanoid yang meniru gerakan tangan manusia dengan cermat. ANTARA/Business Wire.

    Hsinchu, Taiwan (Antara/Business Wire)- Meskipun banyak digunakan dalam manufaktur, robot membutuhkan lebih banyak kelincahan untuk digunakan dalam perawatan dan rehabilitasi. Dengan pemikiran ini, tim peneliti interdisipliner yang dipimpin oleh Profesor James Chang dari Jurusan Teknik Tenaga Mekanik baru-baru ini menerapkan kemajuan terbaru dalam AI, biomekanik, dan rekayasa faktor manusia untuk mengembangkan robot yang dapat meniru gerakan tangan manusia dengan cermat. Diberkahi dengan indera penglihatan dan sentuhan yang tajam, tangan robot ini cukup gesit untuk menangkap bola dan mengeluarkan tisu.

    Didesain dan diproduksi sepenuhnya di Taiwan, robot dua tangan yang cekatan ini telah dijuluki "Tsing-Hua Gentleman" oleh Presiden NTHU Hocheng Hong, yang mengatakan bahwa robot itu ditakdirkan untuk memainkan peran utama di bidang perawatan medis.

    Ketangkasan robotik tingkat lanjut

    Yang membuat robot ini unik adalah di satu sisi memberikan kekuatan, sementara di sisi lain sangat gesit. Chang mengatakan bahwa tangan yang gesit diperlukan dalam sebagian besar pekerjaan dalam aplikasi medis, seperti dalam tes covid-19 di mana tangan harus cukup gesit untuk mengoperasikan kapas keluar masuk lubang hidung atau tenggorokan seseorang. Mengatasi keterbatasan lengan robotik dengan enam sendi, lengan robotik Chang memiliki tujuh sendi, memungkinkan gerakan gesit, bahkan dengan cara yang tidak dapat dilakukan oleh lengan manusia. Robot yang dikembangkan oleh tim Chang sangat mirip dengan tangan manusia, dengan tingkat ketangkasan yang dicapai dengan mendigitalkan gerakan tangan manusia, membuat tangan robotik tersebut cukup gesit untuk menggendong bayi atau membalikkan pasien yang terbaring di tempat tidur.

    Persepsi seperti manusia

    Chang menjelaskan bahwa tangan lincah ini meniru desain jari manusia, memanfaatkan transmisi pneumatik untuk mengontrol pergerakannya dengan perangkat penginderaan tekanan presisi yang dipatenkan AS yang merespons perubahan gaya magnet. Dibandingkan dengan robot yang membutuhkan sensor terpisah untuk setiap arah, tangan robotik Chang hanya memiliki satu sensor untuk penginderaan multi-arah, membuatnya lebih seperti tangan manusia. Dengan sistem visual 3D untuk memindai objek di sekitarnya dalam jarak yang luas, robot ini memiliki indra ruang dan kemampuan menggunakan AI untuk mengidentifikasi objek.

    Inspirasi

    Peraih gelar Ph.D. dari Carnegie Mellon University, AS, Chang sebelumnya bekerja di IBM, dengan spesialisasi mekatronika dan robotika. Setelah kembali ke Taiwan, ia bertemu dan bekerja sama dengan teman sekolah dasarnya Yu-Cheng Pei, seorang dokter rehabilitasi di Rumah Sakit Memorial Chang Gung, di bawah dukungan dari Kementerian Sains dan Teknologi untuk mengembangkan alat bantu untuk digunakan oleh pasien dengan gangguan fungsi tangan.

    Dorongan awal Chang untuk mengembangkan robot ini berasal dari istrinya yang melihat robot di TV yang bisa memasak makanan. "Saya mengatakan kepadanya bahwa itu hanya animasi, tetapi permintaannya sangat tulus sehingga saya berjanji untuk menciptakan robot sungguhan yang benar-benar bisa memasak untuk kita," kata Chang sambil tersenyum.

    Taiwan akan menjadi masyarakat usia super pada tahun 2025. Oleh karena itu, Chang bertujuan untuk mengembangkan robot yang mampu melakukan berbagai layanan yang dibutuhkan oleh para lansia, dan, tentu saja, memasak dan mencuci piring.

    Sumber: https://www.antaranews.com/berita/1983528/peneliti-nthu-bawa-robotika-ke-tingkat-berikutnya

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad