• Breaking News

    Robot Pengendus Kanker Meniru Kemampuan Anjing


    Kemampuan anjing mencium bau kanker prostat menginspirasi 'hidung robotik' untuk mengendus penyakit tersebut, ungkap sebuah penelitian. Anjing dapat mendeteksi kanker pada manusia dengan menggunakan indra penciumannya yang superior. Peneliti Inggris dan AS melatih anjing untuk mendeteksi kanker prostat yang agresif. Jaringan saraf tiruan 'bisa mempelajari kemampuan penciuman anjing terlatih'. Dailymail, 17/02.

    Anjing yang dapat mencium kanker prostat dapat menginspirasi 'hidung robotik' untuk mengendus penyakit tersebut, sebuah studi baru mengungkapkan. Dalam studi percontohan, peneliti Inggris dan AS melatih anjing untuk mendeteksi kanker prostat agresif dari sampel urin orang.

    Anjing memiliki indra penciuman yang sangat sensitif dan dapat menangkap 'senyawa organik yang mudah menguap' (VOC) yang dilepaskan selama tahap awal banyak kanker.

    Para ilmuwan kemudian menggunakan data tersebut untuk membuat jaringan saraf tiruan yang dapat mendeteksi bahan kimia khusus kanker yang dapat dicium oleh anjing.

    Harapannya, performa anjing pada akhirnya dapat direplikasi dan digunakan dalam teknologi seperti aplikasi di smartphone. Pelatihan anjing untuk mengendus 'senyawa organik yang mudah menguap' (VOC) dilakukan di Medical Detection Dogs (MDD) di Milton Keynes.

    Labrador berusia empat tahun dan Vizsla yang berusia tujuh tahun dilatih untuk mendeteksi bau kanker prostat dalam sampel urin yang dikumpulkan dari pasien dengan penyakit tersebut, termasuk kanker prostat Gleason 9 - tumor paling mematikan yang paling diuntungkan dari deteksi dini ini.

    Studi tersebut telah dilakukan oleh para ahli dari Medical Detection Dogs di Milton Keynes, serta Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan Johns Hopkins University di AS, yang didukung oleh Prostate Cancer Foundation di AS.

    'Diagnosis dengan penciuman anjing, menggunakan anjing yang dilatih untuk mendeteksi kanker melalui penciuman, telah terbukti spesifik dan sensitif,' kata mereka dalam makalah penelitian mereka.

    Sementara anjing sendiri tidak praktis sebagai sensor diagnostik yang dapat diskalakan, penciuman mesin untuk deteksi kanker dapat diuji. "Kami telah menunjukkan bahwa mungkin untuk mereplikasi kinerja anjing sebagai sensor dan otak, sekarang saatnya untuk menerapkan teknologi ini di setiap smartphone," katanya.

    Kanker prostat adalah penyebab utama kedua kematian akibat kanker pada pria di negara maju, tim tersebut menunjukkan dalam makalah mereka.

    Kira-kira satu dari sembilan pria akan didiagnosis menderita kanker prostat pada suatu saat dalam hidup mereka, dan lebih dari 47.500 pria didiagnosis menderita kanker prostat setiap tahun - 129 pria setiap hari.

    Untuk penelitian mereka, tim melatih dua anjing, Florin, Labrador, dan Midas, Vizsla, untuk mendeteksi kanker prostat agresif dari sampel urin. Baik peneliti manusia dan anjing melakukan double-blinded sampel mana dari pasien kanker versus pasien sehat.

    Florin dan Midas mendeteksi kanker prostat agresif 'dengan cepat dan akurat' dari sampel urin, bahkan membedakannya dengan urin dari pasien yang memiliki penyakit prostat lainnya.

    Mereka menunjukkan sensitivitas 71 persen (didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengidentifikasi kasus yang benar-benar positif) dan 70 hingga 76 persen spesifisitas (kemampuan untuk mengidentifikasi kasus negatif dengan benar) dalam mendeteksi kanker prostat dengan skor Gleason sembilan.

    Skor Gleason adalah ukuran pasti tentang seberapa agresif kanker itu dan ditetapkan pada kisaran dari enam hingga 10, dengan enam sebagai kanker tingkat terendah. Sembilan menunjukkan penyakit yang sangat agresif.

    "Studi ini menunjukkan bahwa hidung anjing dapat memegang kunci untuk metode diagnosis dini kanker prostat yang sangat dibutuhkan, lebih akurat, dan non-invasif," kata Dr. Claire Guest, salah satu pendiri dan kepala petugas ilmiah dari Medical Detection Dogs dan pimpinan. penulis studi.

    "Ini memiliki potensi yang sangat besar dan pada waktunya kemampuan hidung anjing dapat diterjemahkan ke perangkat elektronik," katanya.

    Jonathan W. Simons, rekan penulis studi dan presiden serta CEO dari Prostate Cancer Foundation, menekankan bahwa anjing-anjing tersebut mendeteksi kanker prostat yang paling mematikan, yang paling diuntungkan dari deteksi dini.

    Hasil sekarang dapat mengarah pada pengembangan masa depan dari diagnosis kanker prostat yang lebih sensitif dan spesifik di luar tes PSA saat ini, katanya.

    Tim juga menerapkan dua metode deteksi laboratorium pada sampel urin - analisis spektroskopi massa kromatografi gas VOC dan analisis spesies mikroba yang ditemukan secara alami dalam urin.

    Kedua metode tersebut memunculkan perbedaan utama antara sampel positif kanker dan negatif kanker.

    Akhirnya, para peneliti menggunakan data anjing untuk melatih jaringan saraf tiruan untuk mengidentifikasi bagian tertentu dari data spektroskopi yang berkontribusi secara signifikan terhadap diagnosis anjing. Ini juga mengungkapkan perbedaan spesifik antara sampel positif dan negatif.

    Penemuan ini menunjukkan bahwa penelitian yang lebih besar dapat meningkatkan deteksi kanker prostat tingkat lanjut dan membantu pengembangan teknologi diagnostik baru yang meniru kemampuan penciuman anjing yang mengesankan.

    "Bayangkan suatu hari ketika ponsel cerdas dapat mengirimkan peringatan untuk kemungkinan berisiko terkena kanker prostat yang sangat agresif, bertahun-tahun sebelum dokter memperhatikan peningkatan kadar PSA,'' kata rekan penulis studi Dr Andreas Mershin di MIT.

    Pekerjaan luar biasa dari anjing-anjing ini sangat penting saat kami memajukan program ini untuk mengembangkan metode yang lebih baik dalam diagnosis dini kanker prostat. "Begitu kami telah membangun mesin hidung untuk kanker prostat, itu akan sepenuhnya terukur untuk penyakit lain," katanya.

    Metode yang diusulkan telah dirinci lebih lanjut dalam jurnal akses terbuka PLOS ONE .

    Sumber: https://www.gatra.com/detail/news/504323/kesehatan/robot-pengendus-kanker-meniru-kemampuan-anjing

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad