• Breaking News

    Robot bisa lebih waspada terhadap rekan kerja manusia, dengan sistem yang menyediakan konteks

     

    Bekerja dengan aman tidak hanya tentang proses, tetapi konteks - memahami lingkungan dan keadaan kerja, dan mampu memprediksi apa yang akan dilakukan orang lain selanjutnya. Sistem baru memberdayakan robot dengan tingkat kesadaran konteks ini, sehingga mereka dapat bekerja berdampingan dengan manusia di jalur perakitan secara lebih efisien dan tanpa gangguan yang tidak perlu.

    Alih-alih hanya dapat menilai jarak antara dirinya dan rekan kerja manusianya, sistem kolaborasi manusia-robot dapat mengidentifikasi setiap pekerja yang bekerja dengannya, serta model kerangka orang tersebut, yang merupakan abstrak volume tubuh, kata Hongyi Liu , seorang peneliti di KTH Royal Institute of Technology. Dengan menggunakan informasi ini, sistem robot yang sadar konteks dapat mengenali pose pekerja dan bahkan memprediksi pose berikutnya. Kemampuan ini memberi robot konteks yang harus diperhatikan saat berinteraksi.

    Liu mengatakan bahwa sistem beroperasi dengan kecerdasan buatan yang membutuhkan lebih sedikit daya komputasi dan kumpulan data yang lebih kecil daripada metode pembelajaran mesin tradisional. Ini bergantung pada bentuk pembelajaran mesin yang disebut pembelajaran transfer - yang menggunakan kembali pengetahuan yang dikembangkan melalui pelatihan sebelum diadaptasi menjadi model operasional.

    Penelitian ini diterbitkan dalam edisi terbaru Robotika dan Manufaktur Terintegrasi Komputer , dan ditulis bersama oleh Profesor KTH Lihui Wang.

    Liu mengatakan bahwa teknologinya berada di depan persyaratan Organisasi Internasional untuk Standar (ISO) saat ini untuk keamanan robot kolaboratif, sehingga penerapan teknologi akan membutuhkan tindakan industri. Tetapi kesadaran konteks menawarkan efisiensi yang lebih baik daripada interaksi satu dimensi yang sekarang dialami pekerja dengan robot, katanya.

    "Di bawah standar ISO dan spesifikasi teknis, ketika manusia mendekati robot, itu melambat, dan jika dia cukup dekat maka akan berhenti. Jika orang itu menjauh, itu melanjutkan. Itu adalah tingkat kesadaran konteks yang cukup rendah," dia kata.

    "Ini membahayakan efisiensi. Produksi melambat dan manusia tidak dapat bekerja sama dengan robot."

    Liu membandingkan sistem robot yang peka konteks dengan mobil yang dapat mengemudi sendiri yang mengenali berapa lama lampu merah telah menyala dan mengantisipasi akan bergerak lagi. Alih-alih mengerem atau menurunkan gigi, ia mulai menyesuaikan kecepatannya dengan meluncur menuju persimpangan, sehingga menghemat rem dan transmisi lebih lanjut.

    Eksperimen dengan sistem menunjukkan bahwa dengan konteks, robot dapat beroperasi dengan lebih aman dan efisien tanpa memperlambat produksi.

    Dalam satu pengujian yang dilakukan dengan sistem, jalur lengan robot secara tidak terduga diblokir oleh tangan seseorang. Tetapi alih-alih berhenti, robot menyesuaikan - ia memprediksi lintasan masa depan dari tangan dan lengan bergerak di sekitar tangan.

    "Ini keamanan tidak hanya dari segi teknis dalam menghindari tabrakan, tapi juga bisa mengenali konteks jalur perakitan," ujarnya. "Ini memberikan lapisan keamanan tambahan."

    Sumber: https://www.eurekalert.org/pub_releases/2021-04/krio-rcb040721.php

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad