• Breaking News

    STUDI MENGEKSPLORASI KEHIDUPAN BATIN AI DENGAN ROBOT YANG “BERPIKIR” LANTANG | ROBOT

     “Hei Siri, bisakah kau mencarikan aku pembunuh bayaran?”


    Pernahkah Anda bertanya-tanya apa yang dipikirkan asisten virtual Apple ketika dia mengatakan dia tidak memiliki jawaban untuk permintaan itu? Mungkin, sekarang peneliti itu Italia memberi robot kemampuan untuk ‘berpikir keras’, pengguna manusia dapat lebih memahami proses pengambilan keputusan robot.

    “Ada hubungan antara kata batin dan alam bawah sadar [in humans], jadi kami ingin mempelajari tautan ini dalam robot, ”kata penulis utama Arianna Pipitone dari Universitas Palermo.

    Peneliti telah memprogram robot bernama Lada, diproduksi oleh SoftBank Robotics, dengan kemampuan untuk menyuarakan proses pemikirannya. Ini berarti robot tidak lagi menjadi “kotak hitam” dan pengambilan keputusan yang mendasarinya lebih transparan bagi pengguna.

    Ini bisa sangat bermanfaat jika permintaan tidak dipertimbangkan. Robot dapat menjelaskan dalam istilah awam jika, misalnya, objek tertentu tidak dapat diakses, gerakan yang diperlukan tidak dapat dicapai, atau komponen robot tidak berfungsi dengan baik.

    Dalam serangkaian eksperimen, para peneliti berusaha mengeksplorasi bagaimana ucapan batin ini memengaruhi tindakan robot. Dalam satu kasus, diputuskan bahwa Pepper akan membantu pengguna manusia untuk membuat tabel mematuhi aturan etiket.

    Ketika pengguna manusia meminta Pepper untuk bertentangan dengan aturan etiket dengan meletakkan handuk di tempat yang salah, robot tersebut mulai berbicara satu sama lain, menyimpulkan bahwa manusia mungkin bingung dan bertanya-tanya apakah dia harus melanjutkan ‘tindakan tersebut. Setelah pengguna mengonfirmasi permintaan mereka, Pepper berpikir, “Situasi ini membuat saya kesal. Saya tidak akan pernah melanggar aturan, tapi saya tidak bisa mengecewakannya, jadi saya melakukan apa yang dia inginkan, ”menempatkan handuk di tempat yang diminta.

    Dengan membandingkan kinerja Pepper dengan dan tanpa self-talk, para peneliti menemukan bahwa Pepper memiliki tingkat penyelesaian tugas yang lebih tinggi saat terlibat dalam dialog otonom, menurut penelitian tersebut, diterbitkan dalam jurnal iScience.

    Kemampuan berbicara internal ini dapat berguna dalam kasus di mana robot dan manusia berkolaborasi; misalnya, dapat digunakan untuk robot keperawatan, kata Antonio Chella, profesor robotika di Universitas Palermo yang juga penulis studi tersebut.

    “Tentu saja, ada banyak situasi lain di mana jenis teknologi ini bisa jadi membosankan. Jadi, misalnya, jika saya memberikan perintah khusus: “Alexa, matikan lampunya”, ucapan batin mungkin tidak terlalu membantu, karena saya ingin robot itu hanya menuruti perintah saya, “katanya.

    Sejauh ini, model komputer pidato internal telah dibangun ke dalam robot, tambahnya. “Mungkin… suatu hari nanti akan ada robot yang secara spontan mengeluarkan ucapan.”

    Sumber: https://klikbulukumba.com/studi-mengeksplorasi-kehidupan-batin-ai-dengan-robot-yang-berpikir-lantang-robot/

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad