• Breaking News

    Rusia Bikin Pasukan Robot Bersenjata Pakai Teknologi AI Buatan China

     

    Rusia sedang mengembangkan serangkaian platform senjata otonom, yang memanfaatkan kecerdasan buatan atau AI (Artificial Intelligence). Proyek ini merupakan bagian dari dorongan ambisius Kremlin, yang mendapat dukungan dari kerja sama teknologi tinggi dengan negara tetangga, China.

    antvklik.com - Prioritaskan pengembanag AI oleh Rusia dalam modernisasi militer ditampilkan dalam laporan berjudul "Artificial Intelligence and Autonomy in Russia," yang diterbitkan Senin (24/5/2021) oleh kelompok penelitian dan analisis nirlaba CNA yang berlokasi di Arlington, Virginia.

    Penulis laporan tersebut bekerja sama dengan Pusat Kecerdasan Buatan Pentagon, untuk menghasilkan apa yang oleh organisasi itu disebut sebagai "bagian besar pertama dari penelitian AS.”

    Isi laporan itu mengartikulasikan inisiatif, dan pencapaian utama Rusia dalam upaya penggunaan AI dan menempatkan inisiatif tersebut dalam teknologi yang lebih luas di Rusia. "Ahli strategi militer Rusia telah menempatkan nilai tertinggi dalam menetapkan apa yang mereka sebut sebagai 'dominasi informasi di medan perang'," kata laporan itu.

    "Dan (Kremlin) menjanjikan peningkatan teknologi AI untuk memanfaatkan data yang tersedia di medan perang modern sehingga bisa melindungi milik Rusia sendiri dan menangkal keuntungan itu di pihak musuh."

    Ada tantangan yang signifikan dan beberapa keberatan, untuk menyerahkan kemampuan pengambilan keputusan kritis, kepada kecerdasan buatan dan jauh dari pikiran manusia. Namun tren dengan jelas menandakan bahwa upaya Rusia untuk memperkenalkan kemampuan canggih ini sedang berlangsung dengan baik.

    Sementara masukan kritis datang dari China, yang oleh laporan tersebut diidentifikasi sebagai "mitra utama Rusia di bidang teknologi tinggi secara umum dan khususnya terkait kecerdasan buatan."

    Kerja sama Rusia dan China ini, bagian dari kemitraan strategis yang lebih luas yang dipupuk oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden China Xi Jinping.

    Relasi keduanya semakin kuat meskipun ada upaya oleh Amerika Serikat untuk menargetkan pesaing terdekatnya dengan berbagai sanksi.

    Samuel Bendett, yang menjabat sebagai penasihat untuk laporan tersebut dan merupakan anggota Pusat Otonomi dan AI dari CNA, mengatakan banyak kolaborasi Moskwa dan Beijing terjadi di luar sektor pertahanan.

    Dia mengatakan hubungan militer mereka yang berkembang telah membuka pintu untuk kerja sama yang lebih komprehensif. "Sebagian besar efek dari hubungan ini terlihat di ranah sipil, di sektor teknologi tinggi dan kerja sama akademis di ruang R&D," kata Bendett kepada Newsweek.

    Pada saat yang sama, ada bukti meningkatnya kontak bilateral di militer secara umum, seperti partisipasi dalam latihan tingkat strategis seperti Vostok, di mana kerja sama komando dan kontrol ikut ambil bagian."

    Bendett juga menyoroti pekerjaan Rusia dalam membantu China membangun sistem peringatan dini untuk rudal. Prospek untuk memasukkan AI di sini menurutnya "perlu diwaspadai, karena kedua negara berusaha untuk mendukung C4ISR mereka (akronim yang mengacu pada kemampuan komando, kontrol, komunikasi, komputer, intelijen, pengawasan dan pengintaian).

    Apa lagi kedua negara mengumumkan peningkatan jumlah militer bilateral latihan dan latihan. Laporan Bendett dan Edmonds mencakup daftar sekitar dua lusin platform yang sedang dikembangkan oleh militer Rusia yang menggabungkan beberapa tingkat AI atau otonomi.

    Ini termasuk kendaraan yang berbasis di darat, udara dan laut serta ranjau khusus, dan bahkan robot antropomorfik yang dikatakan mampu menggunakan senjata api ganda, mengendarai mobil dan melakukan perjalanan ke luar angkasa.

    Juga tercantum penambahan terkait AI ke kompleks manajemen informasi dan pengambilan keputusan militer Rusia, peralatan dan logistik pertahanan, serta sistem pelatihan dan manufaktur militer.

    Sumber: https://www.antvklik.com/headline/rusia-bikin-pasukan-robot-bersenjata-pakai-teknologi-ai-buatan-china

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad