• Breaking News

    Algoritma AI dapat Memprediksi Penyakit Jantung dengan Melihat Mata

     

    Ilmuwan dari Google dan anak perusahaan teknologi kesehatannya, Verily, telah menemukan cara baru untuk menilai risiko penyakit jantung seseorang menggunakan pembelajaran mesin.

    Dengan menganalisis pemindaian bagian belakang mata pasien, perangkat lunak perusahaan mampu menyimpulkan data secara akurat, termasuk usia seseorang, tekanan darah, dan apakah mereka merokok atau tidak. Ini kemudian dapat digunakan untuk memprediksi risiko mereka menderita peristiwa jantung besar - seperti serangan jantung - dengan akurasi yang kurang lebih sama dengan metode terkemuka saat ini.

    Melansir laman Theverge, Algoritme berpotensi mempercepat dan memudahkan dokter untuk menganalisis risiko kardiovaskular pasien, karena tidak memerlukan tes darah. Namun, metode ini perlu diuji lebih teliti sebelum dapat digunakan dalam pengaturan klinis. Sebuah makalah yang menjelaskan pekerjaan itu diterbitkan hari ini di jurnal Nature Biomedical Engineering,

    Luke Oakden-Rayner, seorang peneliti medis di University of Adelaide yang berspesialisasi dalam analisis pembelajaran mesin, mengatakan kepada The Verge bahwa pekerjaannya solid, dan menunjukkan bagaimana AI dapat membantu meningkatkan alat diagnostik yang ada. "Mereka mengambil data yang telah diambil untuk satu alasan klinis dan mendapatkan lebih banyak dari itu daripada yang kita lakukan saat ini," kata Oakden-Rayner. "Daripada mengganti dokter, ini mencoba memperluas apa yang sebenarnya bisa kita lakukan."

    Untuk melatih algoritme, para ilmuwan Google dan Verily menggunakan pembelajaran mesin untuk menganalisis kumpulan data medis dari hampir 300.000 pasien. Informasi ini termasuk scan mata serta data medis umum. Seperti semua analisis pembelajaran mendalam, jaringan saraf kemudian digunakan untuk menggali informasi ini untuk pola, belajar untuk mengaitkan tanda-tanda dalam pemindaian mata dengan metrik yang diperlukan untuk memprediksi risiko kardiovaskular (misalnya, usia dan tekanan darah).

    Meskipun gagasan melihat mata Anda untuk menilai kesehatan jantung Anda terdengar tidak biasa, itu diambil dari badan penelitian yang sudah mapan. Dinding interior belakang mata (fundus) penuh dengan pembuluh darah yang mencerminkan kesehatan tubuh secara keseluruhan. Dengan mempelajari penampilan mereka dengan kamera dan mikroskop, dokter dapat menyimpulkan hal-hal seperti tekanan darah seseorang, usia, dan apakah mereka merokok atau tidak, yang semuanya merupakan prediktor penting kesehatan kardiovaskular.

    Ketika disajikan dengan gambar retina dari dua pasien, salah satunya menderita penyakit kardiovaskular dalam lima tahun berikutnya, dan salah satunya tidak, algoritme Google mampu membedakan mana yang 70 persen dari waktu. Ini hanya sedikit lebih buruk daripada metode SCORE yang umum digunakan untuk memprediksi risiko kardiovaskular, yang memerlukan tes darah dan membuat prediksi yang benar dalam tes yang sama sebanyak 72 persen.

    Alun Hughes, profesor Fisiologi Kardiovaskular dan Farmakologi di UCL London, mengatakan pendekatan Google terdengar kredibel karena "sejarah panjang melihat retina untuk memprediksi risiko kardiovaskular." Dia menambahkan bahwa kecerdasan buatan memiliki potensi untuk mempercepat bentuk analisis medis yang ada, tetapi memperingatkan bahwa algoritma tersebut perlu diuji lebih lanjut sebelum dapat dipercaya.

    Bagi Google, karya tersebut mewakili lebih dari sekadar metode baru dalam menilai risiko kardiovaskular. Ini menunjukkan jalan menuju paradigma baru bertenaga AI untuk penemuan ilmiah. Sementara sebagian besar algoritme medis dibuat untuk meniru alat diagnostik yang ada (seperti mengidentifikasi kanker kulit , misalnya), algoritme ini menemukan cara baru untuk menganalisis data medis yang ada. Dengan data yang cukup, diharapkan kecerdasan buatan kemudian dapat menciptakan wawasan medis yang sama sekali baru tanpa arahan manusia. Ini mungkin bagian dari alasan Google membuat inisiatif seperti studi Project Baseline , yang mengumpulkan catatan medis lengkap dari 10.000 orang selama empat tahun.

    Untuk saat ini, gagasan tentang seorang dokter AI yang membuat diagnosis baru tanpa pengawasan manusia adalah prospek yang jauh - kemungkinan besar beberapa dekade, bukan bertahun-tahun, di masa depan. Tetapi penelitian Google menunjukkan bahwa ide tersebut tidak sepenuhnya dibuat-buat.

    Sumber: https://koran-jakarta.com/algoritma-ai-dapat-memprediksi-penyakit-jantung-dengan-melihat-mata

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad