• Breaking News

    China Gunakan Sistem Publik Berbasis Kecerdasan Buatan, Ancam Privasi Warga

     

    BEIJING – Saat ini, pihak berwenang China di semua tingkatan menggunakan kecerdasan buatan atau AI (artificial intelligence) untuk berbagai hal, mulai dari pengendalian pandemi COVID-19 hingga pemantauan pertemuan publik ilegal. Meskipun menghadirkan banyak manfaat, termasuk fitur anti-korupsi, muncul kekhawatiran mengenai privasi dan keamanan data.

    Seperti diwartakan South China Morning Post, di markas besar wilayah Linshu di China timur, sebuah layar besar memberikan informasi sepanjang waktu tentang 600 ribu penduduknya. Dari sana, hakim dapat mengakses salah satu dari 10.838 kamera pengintai yang dipasang, detail apa pun yang diunggah ke database pemerintah dan keluhan yang diajukan penduduk. Ini yang disebut ‘city brain’, sebuah sistem kecerdasan buatan yang sekarang digunakan di seluruh Negeri Panda untuk melakukan semuanya, mulai dari pelacakan kontak pandemi hingga pemantauan pertemuan publik ilegal dan polusi sungai.

    Distrik Haidian di Beijing memasang satu pada bulan Februari kemarin, yang dapat memperkirakan berapa banyak flat yang kosong dengan melihat konsumsi daya. Heshui, sebuah daerah kecil berpenduduk 150 ribu orang di Gansu, juga baru saja menandatangani kesepakatan dengan Huawei Technologies untuk membangun sistem serupa. Shandong, sementara itu, mulai menggunakan sistem barunya pada bulan lalu.

    Meskipun ada manfaatnya, termasuk memudahkan untuk mengidentifikasi masalah administrasi, lebih cepat memproses pengaduan, dan mengurangi ruang untuk nepotisme dan korupsi, teknologi ini tidak diterima oleh semua pejabat. Para ahli dan publik juga telah menyuarakan keprihatinan atas privasi dan keamanan data di tengah peluncuran AI, serta potensi ‘birokrasi digital’ atau kecerdasan buatan yang mengendalikan segalanya.

    Gagasan menggunakan komputer untuk menjalankan kota sebenarnya bukanlah hal baru. Apa yang disebut ‘kota pintar’ telah dibahas di AS pada 1980-an. Konsep tersebut melibatkan pengumpulan data menggunakan jaringan sensor yang dikenal sebagai Internet of Things, dengan analisis komputer dari data tersebut menginformasikan keputusan seperti apakah perlu membangun jalan baru.

    Namun, proyek di China telah mengambil langkah lebih jauh. Yang pertama dikembangkan di Hangzhou pada tahun 2016 oleh cabang komputasi awan raksasa teknologi Alibaba. Awalnya digunakan untuk mengontrol lampu lalu lintas di kota, perusahaan terus mengembangkan teknologi dan sekarang memiliki ‘klon’ kota yang dapat digunakan untuk simulasi skala besar dan melatih sistem tentang cara menangani, misalnya serangan teroris, dan untuk memprediksi bagaimana Hangzhou dapat berkembang dalam beberapa dekade yang akan datang.

    Teknologi seperti itu sebenarnya tidak murah. City brain di Haikou misalnya, menelan biaya lebih dari 1 miliar yuan (156,3 juta dolar AS). Sistem biasanya melibatkan dua bagian, satu untuk penyimpanan dan pemrosesan data, sedangkan yang lainnya untuk menampung AI yang didukung komputer tingkat tinggi. Biayanya memang tergantung pada skala dan kompleksitas sistem. Namun, dalam kebanyakan kasus,mencapai beberapa ratus juta yuan, menurut laporan media dan situs web pemerintah.

    “Pengeluarannya bisa mengejutkan, dan jika investasi biaya tetap ini untuk yurisdiksi kecil, itu tidak ekonomis,” tutur Suo Liming, seorang profesor di Sekolah Pemerintahan Zhou Enlai di Universitas Nankai di Tianjin. “Dorongan pemerintah daerah untuk terburu-buru, jika dibiarkan, dapat membuang-buang sumber daya dan kegagalan lainnya.”

    Sebaliknya, Liang Zheng, seorang profesor di Sekolah Kebijakan dan Manajemen Publik Universitas Tsinghua, mengatakan efisiensi sistem menjadikannya berguna bagi pemerintah daerah dan mereka memberikan dukungan untuk membuat keputusan administratif ‘ilmiah’. Meski begitu, dia mencatat bahwa keamanan data harus menjadi perhatian. “Sangat penting untuk mencegah mitra bisnis pemerintah mengeksploitasi data publik untuk nilai komersial,” tulisnya di People’s Forum: Frontiers.

    Sementara itu, Liu Jie, seorang profesor manajemen informasi di Universitas Fudan di Shanghai, berpendapat bahwa ketergantungan pada AI dapat menimbulkan masalah lain bagi masyarakat. Seiring dengan sistem yang secara bertahap semakin dalam dan meluas, hasil yang mungkin adalah bahwa orang akan menjalani kehidupan yang terencana dalam lingkungan yang transparan dan melakukan pekerjaan yang tidak kreatif, sedangkan pemerintah menjadi lembaga teknokratis.

    Sumber: https://kursrupiah.net/china-gunakan-kecerdasan-buatan-privasi-publik/29270/

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad