• Breaking News

    Keterampilan Baru Dunia Kerja Masa Depan




    Menghadapi masa depan, masyarakat membutuhkan kemampuan keterampilan baru untuk bekerja. Sebuah survei terhadap 18.000 orang di 15 negara menunjukkan hal-hal yang mungkin perlu diprioritaskan untuk memperoleh kemapuan keterampilan baru tersebut.

    Transformasi teknologi digital dan Artificial Intelligence (AI) telah mengubah dunia kerja. Tenaga kerja saat ini perlu mempelajari keterampilan baru dan belajar untuk terus beradaptasi saat pekerjaan baru muncul. Krisis Covid-19 telah pula mempercepat transformasi tersebut. Namun, masih banyak pihak yang merasa kurang jelas tentang keterampilan khusus yang akan dibutuhkan pekerja di masa depan.

    Penelitian oleh McKinsey Global Institute telah melihat jenis pekerjaan yang akan hilang, serta pekerjaan yang akan dibuat, seiring dengan otomasi, AI, dan robotika. Hal itu telah menyimpulkan jenis keterampilan tingkat tinggi yang akan menjadi semakin penting sebagai hasilnya. Kebutuhan akan keterampilan manual dan fisik, serta keterampilan kognitif dasar, akan menurun, tetapi permintaan akan keterampilan teknologi, sosial dan emosional, dan kognitif yang lebih tinggi akan tumbuh.

    Penelitian tersebut mengidentifikasi 56 keterampilan dasar yang akan bermanfaat bagi semua masyarakat dan menunjukkan bahwa kecakapan yang lebih tinggi di dalamnya sudah dikaitkan dengan kemungkinan pekerjaan yang lebih tinggi, pendapatan yang lebih tinggi, dan kepuasan kerja.

    Beberapa pekerjaan tentu saja akan terspesialisasi. Namun di pasar tenaga kerja yang lebih otomatis, digital, dan dinamis, masyarakat akan mendapat manfaat dari memiliki seperangkat keterampilan dasar yang membantu mereka memenuhi tiga kriteria berikut, terlepas dari sektor tempat mereka bekerja atau pekerjaan mereka:

    menambah nilai di luar apa yang dapat dilakukan oleh sistem otomatis dan mesin pintar;
    beroperasi di lingkungan digital;
    terus beradaptasi dengan cara kerja baru dan pekerjaan baru.
    Penelitian McKinsey Global Institute mengidentifikasi 56 elemen bakat (DELTA) yang berbeda yang termasuk dalam kelompok keterampilan. DELTA bukan sekedar keterampilan, tetapi adalah campuran keterampilan dan sikap. Dari sini, McKinsey melakukan dua penelitian lebih lanjut. Pertama, mengukur tingkat kemahiran dalam 56 DELTA di antara pekerja saat ini dibandingkan dengan tingkat keyakinan yang diperlukan untuk membuktikan kemampuan masyarakat bekerja di masa depan. Kedua, mengukur apakah kecakapan dalam DELTA tersebut telah dikaitkan dengan hasil terkait pekerjaan tertentu.

    Untuk memastikan tingkat kemahiran, ditetapkan tingkat kemahiran yang diinginkan di masing-masing dari 56 DELTA, kemudian menyusun kuesioner psikometrik untuk menilai kemahiran responden terhadap standar ini. Delapan belas ribu orang dari 15 negara menyelesaikan kuesioner online dan diberi skor pada skala 0 hingga 100 untuk setiap DELTA.

    Hasil penelitian menunjukkan kecakapan responden paling rendah dalam dua kelompok keterampilan dalam kategori digital---penggunaan perangkat lunak dan pengembangan serta pemahaman sistem digital. Kecakapan dalam kelompok keterampilan untuk komunikasi dan perencanaan serta cara kerja---keduanya dalam kategori kognitif---juga lebih rendah dari rata-rata.

    Penelitian tersebut juga memeriksa apakah kecakapan terkait dengan pendidikan. Secara keseluruhan, peserta survei dengan gelar akademis memiliki skor kecakapan DELTA rata-rata yang lebih tinggi daripada mereka yang tidak. Hal tersebut menunjukkan bahwa peserta dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi lebih siap menghadapi perubahan di tempat kerja. Namun, tingkat pendidikan yang lebih tinggi tidak terkait dengan kecakapan yang lebih tinggi di semua DELTA. Asosiasi ini berlaku untuk banyak DELTA dalam kategori kognitif dan digital.

    Penelitian tersebut juga menguji apakah kecakapan dalam DELTA telah membantu orang-orang di dunia kerja; hasilnya menunjukkan bahwa responden survei dengan keahlian DELTA yang lebih tinggi, rata-rata, lebih cenderung adalah mereka yang bekerja, dengan pendapatan yang lebih tinggi, dan kepuasan kerja yang lebih tinggi. DELTA yang berbeda lebih kuat terkait dengan ketiga hasil terkait pekerjaan ini.

    Hasil penelitian menemukan pekerjaan paling kuat terkait dengan kecakapan di beberapa DELTA dalam kategori kepemimpinan diri, yaitu "kemampuan beradaptasi," "mengatasi ketidakpastian," "mensintesiskan pesan," dan "orientasi pencapaian".

    Sementara itu, pendapatan tinggi paling kuat terkait dengan kemahiran dalam empat kelompok keterampilan di mana tingkat kemahiran secara keseluruhan paling rendah di antara responden---yaitu memahami sistem digital, penggunaan dan pengembangan perangkat lunak, perencanaan dan cara kerja, dan komunikasi (dua yang pertama termasuk dalam kategori digital dan dua yang terakhir dalam kategori kognitif).

    Kecakapan digital tampaknya terutama terkait dengan pendapatan yang lebih tinggi: responden dengan kecakapan digital yang lebih tinggi di semua DELTA digital memiliki kemungkinan 41 persen lebih besar untuk memperoleh pendapatan kuintil teratas dibandingkan responden dengan kecakapan digital yang lebih rendah. Perbandingan yang setara adalah 30 persen untuk DELTA kognitif, 24 persen untuk DELTA kepemimpinan diri, dan 14 persen untuk DELTA interpersonal.
    Empat DELTA yang paling kuat terkait dengan pendapatan tinggi adalah "pengembangan rencana kerja" dan "mengajukan pertanyaan yang tepat," keduanya dalam kategori kognitif; kemudian "kepercayaan diri", yaitu DELTA kepemimpinan diri; dan "kesadaran organisasi," sebagai DELTA interpersonal.

    Kepuasan kerja juga dikaitkan dengan DELTA tertentu, terutama yang termasuk dalam kategori self-leadership. Memegang semua variabel, termasuk pendapatan, konstan, "motivasi diri dan kesehatan," "mengatasi ketidakpastian," dan "kepercayaan diri," memiliki dampak tertinggi pada kepuasan kerja responden.
    Temuan penelitian McKinsey Global dapat membantu menentukan keterampilan tertentu yang mungkin dibutuhkan masyarakat pada dunia kerja di masa depan dan menyarankan bagaimana kecakapan di dalamnya dapat memengaruhi hasil terkait pekerjaan, yaitu pekerjaan, pendapatan, dan kepuasan kerja. Dengan demikian, masyarakat, pemerintah dan dunia pendidikan dapat melakukan persiapan untuk menghadapi tantangan dunia kerja masa depan.


    Sumber: https://www.kompasiana.com/merzagamal6905/60dbacac06310e76260f8a48/keterampilan-baru-dunia-kerja-masa-depan?page=all

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad