• Breaking News

    Milrem Robotics Akan Menerapkan Teknologi Robot Militer Ke Luar Angkasa

     

    Milrem Robotics mendapatkan kontrak Badan Antariksa Eropa (ESA) untuk mulai menerapkan kemampuan otonominya terhadap penjelajah planet. Proyek saat ini, yang direncanakan sebagai yang pertama dari serangkaian proyek, adalah untuk memetakan keadaan seni penjelajah planet saat ini dan untuk mengembangkan alat untuk meningkatkan otonomi penjelajah planet menggunakan metode yang saat ini diterapkan Milrem Robotics dalam ekosistem produk terestrialnya. Kesepakatan itu ditandatangani pekan lalu.

    Melansir laman Newatlas, robot yang dirancang untuk medan perang dan yang dirancang untuk eksplorasi ruang angkasa mungkin tampaknya tidak memiliki banyak kesamaan, tetapi satu hal yang mereka bagikan adalah, seiring berkembangnya kemampuan mereka, keduanya membutuhkan peningkatan kemampuan untuk beroperasi tanpa campur tangan manusia. Artinya, mereka tidak hanya harus mampu menavigasi dan menjalankan tugas lain untuk mencapai tujuan mereka, mereka juga membutuhkan kemampuan untuk menilai kembali tujuan tersebut berdasarkan kondisi yang berubah dan merencanakan kembali misi mereka.

    Sebagai bagian dari Peta Jalan Eksplorasi Global ESA, Milrem akan membantu mengembangkan sistem perencanaan misi otomatis untuk misi bulan yang diperpanjang. Sistem ini akan dapat memanfaatkan pengamatan jarak jauh, citra lokal dan data sensor, dan sumber daya penjelajah untuk menilai tempat menarik berdasarkan prioritas misi dan menambah atau menghapus titik. Saat sistem matang, itu juga dapat digunakan untuk misi ke Mars dan asteroid dekat Bumi selama dua dekade ke depan.

    Salah satu contohnya di masa depan adalah Pendarat Logistik Besar Eropa (EL3), yang mencakup penjelajah untuk mengumpulkan sampel untuk kembali ke Bumi. Setelah tugas ini selesai, rover akan melakukan eksplorasi permukaan di bawah pengawasan tim Operasi Permukaan di Bumi karena mencakup jarak yang diantisipasi hingga 186 mil (300 km) berarti kelas jarak yang sama sekali baru yang tidak tercakup sebelumnya oleh misi luar angkasa robotik, dan membutuhkan otonomi dan kemampuan otomatisasi yang meningkat secara signifikan, seperti Milrem Robotics yang saat ini sedang dikembangkan untuk kasus penggunaan terestrial.

    "Milrem sangat bangga bekerja sama dengan ESA dalam pengembangan kemampuan luar angkasa yang inovatif," kata Profesor Mart Noorma, Direktur Sains dan Pengembangan di Milrem Robotics.

    "Bersama dengan mitra penelitian kami, Tartu Observatory dari University of Tartu, kami dapat memberikan solusi navigasi cerdas terbaik untuk misi bulan dan planet." lanjutnya

    Mihkel Pajusalu, Kepala Departemen Teknologi Luar Angkasa di Observatorium Tartu dan profesor teknologi luar angkasa di Universitas Tartu, mengatakan proyek ini adalah langkah pertama sehingga teknologi otonomi Estonia dapat menjangkau melampaui permukaan bumi dan memungkinkan umat manusia menyebar lebih jauh ke tata surya kita. Semoga proyek yang lebih besar dan lebih megah akan menyusul.

    Hasil yang diinginkan Badan Antariksa Eropa dalam proyek pertama ini adalah sistem perencanaan misi otomatis untuk mengurangi jumlah intervensi manusia yang diperlukan untuk berbagai operasi Bulan.

    Sistem yang dikembangkan harus mengotomatiskan pelaksanaan operasi permukaan atau aktivitas analog masing-masing dengan mempertimbangkan data input seperti data pengamatan jarak jauh dari lingkungan, tempat menarik dengan berbagai prioritas dan kemungkinan untuk menguraikan atau menambahkan titik selama runtime, operasi yang diperlukan untuk dilakukan, rover sumber daya dan kendala, dan citra in-situ dan data lokal lainnya yang dikumpulkan.

    Peta Jalan Eksplorasi Global ESA meramalkan kemajuan bertahap umat manusia ke tata surya kita dalam 20 tahun ke depan, dimulai dengan Bulan dan menggunakan misi Bulan untuk mematangkan kemampuan untuk memungkinkan misi Mars yang lebih ambisius dalam dua puluh tahun ke depan. Dalam visi global ini, misi robotik mendahului penjelajah manusia ke Bulan, asteroid dekat Bumi, dan Mars.

    Proyek saat ini akan memulai pengembangan penjelajah Lunar di Estonia dan memperluas pengetahuan dan fasilitas yang diperlukan untuk memulai pengembangan menuju misi masa depan.

    Sumber: https://koran-jakarta.com/milrem-robotics-akan-menerapkan-teknologi-robot-militer-ke-luar-angkasa

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad