• Breaking News

    Dari Memanfaatkan AI untuk Membasmi Kelaparan, Hingga Membangun Kehidupan yang Lebih Sehat dan Sejahtera di Masa Depan

     

    HONG KONG SAR, RIAUGREEN.COM " Media OutReach " Sejak 2016, Hong Kong Education City (EdCity) dan Microsoft telah bersama-sama menyelenggarakan Kontes Pemrograman Kode Master tahunan. Upacara penghargaan Kontes Pemrograman Kode Master 2020: Create a Zero Hunger Future with AI’ diadakan pada tanggal 25 Juni, dan tema kontes Pemrograman Kode Master 2021adalah ‘Reimagine Health and Wellbeing with AI’, yang bertujuan untuk memperdalam pemahaman siswa tentang kecerdasan buatan (AI), dan mengajak mereka mengembangkan kreativitas menggunakan teknologi dan pemrograman kecerdasan buatan untuk mempromosikan kesehatan fisik dan mental orang-orang dari segala usia, merancang solusi inovatif, dan memberi lebih banyak kemungkinan bagi masa depan umat manusia.

    Disaksikan oleh para tamu, sekolah-sekolah pemenang penghargaan dan para guru dan siswa yang menonton siaran langsung,Mr Victor Cheng, Direktur Eksekutif EdCity, memimpin untuk memulai upacara penghargaan dan upacara pembukaan. Dalam sambutannya beliau mengatakan, teknologi dimulai dari manusia. Sebagai calon master, siswa perlu belajar berpikir logis untuk memecahkan masalah, dan menggunakan teknologi inovatif untuk menggali lebih banyak kemungkinan untuk meningkatkan kehidupan manusia. Sekolah dasar dan menengah yang berpartisipasi dalam kompetisi tahun lalu semua dilakukan dengan sangat baik dan profesional dalam desain.

    “Kami juga senang melihat siswa menerapkan apa yang telah mereka pelajari dan mengedepankan solusi AI kreatif pada masalah “Zero Hunger”, yang sepenuhnya menunjukkan kualitas warga global. Tahun ini , EdCity sangat terhormat dapat bersama-sama menyelenggarakan “Kontes Pemrograman Kode Master” dengan Microsoft untuk keenam kalinya. Melalui tema ini, kami berharap selain kegembiraan pemrograman, guru dan siswa dapat meningkatkan perhatian mereka pada kesehatan fisik dan mental, dan menggunakan kecerdasan buatan untuk mengarahkan masyarakat ke kehidupan yang lebih sehat, selama kitaberpikir dengan hati-hati dan menggunakan AI, masa depan yang sehat ada di sini. dan semakin dekat,” tuturnya.

    Serena Cheung, Direktur Departemen Bisnis Publik Microsoft, mengatakan: “Teknologi kecerdasan buatan memainkan peran penting dalam mendorong transformasi digital. Oleh karena itu, sangat penting bagi generasi berikutnya untuk menguasai keterampilan yang relevan dan mempersiapkan masa depan. Kami merasa terhormat untuk menyelenggarakan kompetisi MasterCode tahunan dengan EdCity, Memungkinkan siswa menggunakan kreativitas dan keterampilan digital mereka untuk merumuskan solusi berbagai masalah sosial dan berkontribusi dalam membangun masyarakat yang lebih baik. Solusi AI siswa dengan tujuan mencapai “Zero Hunger” sangat bagus, dan saya terkesan dengan cara mereka memanfaatkan platform digital seperti Minecraft dan PowerApps untuk mempresentasikan ide-ide inovatif mereka. Saya berharap dapat melihat lebih banyak ide inovatif tentang bagaimana AI dapat mencapai kehidupan yang cerdas dan sehat dalam kompetisi tahun ini,” bebernya.

    Partisipasi siswa dalam kompetisi sangat antusias �" dengan 14 kiriman yang jelas dan beragam dan beberapa dengan perspektif global yang menampilkan pandangan dunia yang luas dari siswa. Panel juri mengevaluasi kiriman dan memilih tim dari Sekolah St. Anthony, Tung Chung Catholic School (Bagian Sekunder) dan Carmel Divine Grace Foundation Secondary School sebagai juara Kategori Pendidikan Minecraft, Kategori Sekolah Dasar dan Sekolah Menengah, dan Desain Aplikasi AI, Kategori Sekolah Menengah masing-masing.

    Karya-karya yang menang memiliki ciri khas tersendiri, sang juara dari St. Anthony’s School telah membangun Zero Hunger Farm di Minecraft, memanfaatkan Face API untuk pengenalan wajah, dan menghitung jumlah makanan berdasarkan usia dan jenis kelamin pengguna untuk mengurangi limbah makanan dengan mesin pemesanan Makanan cerdas dan gudang makanan, di antaranya, melalui penutup pelindung cerdas dari konstruksi otomatis robot dengan mitra Agen.

    Dalam karya pemenang penghargaan AI Desain Tak Terbatas untuk Pertanian dari Tung Chung Catholic School (Bagian Sekunder), pertukaran Makanan Internasional menggunakan pengenalan wajah manusia untuk menyesuaikan mata uang transaksi, dikombinasikan dengan pengenalan suara untuk memungkinkan pengguna dari seluruh dunia mengatasi batasan bahasa, mempromosikan keadilan komunikasi dan perdagangan makanan, dan memiliki perspektif internasional.

    Sementara itu, dengan tema ‘Bug Food Matter’, AI Builder digunakan untuk menganalisis hama dalam metode pembelajaran mekanis, sehingga petani dapat secara efektif membedakan hama dan menemukan solusi yang sesuai. Pada saat yang sama, Agen Virtual Power digunakan untuk membangun chatbot untuk menjawab pertanyaan pengguna dan menyediakan informasi yang relevan tentang hama. Informasi terkait.

    Kompetisi baru ini dibagi menjadi tiga kelompok, yaitu Minecraft versi pendidikan kelompok sekolah dasar (SD 1 sampai 6), versi pendidikan minecraft kelompok sekolah menengah (sekolah menengah 1 sampai 6) dan Desain Aplikasi kecerdasan buatan kelompok sekolah menengah (Sekunder 1 sampai 6) . Semua nilai kelompok dihitung berdasarkan tahun ajaran 2021/22.

    Tidak ada batasan jumlah tim yang berpartisipasi di setiap sekolah, dan setiap tim harus terdiri dari dua hingga empat siswa. Tim yang berpartisipasi perlu merancang satu atau lebih untuk menggunakan teknologi Microsoft Azure AI untuk meningkatkan masalah kesehatan manusia. Siswa dapat memilih satu atau lebih area untuk merancang karya dari empat area: meningkatkan atau memantau kesehatan fisik pengguna, membantu pengguna menjaga kesehatan mental yang baik, mempromosikan pengembangan teknologi medis, dan menumbuhkan kebiasaan hidup yang baik.

    Setelah memilih masalah yang akan ditargetkan, masing-masing tim harus menjelaskan situasi saat ini dan bagaimana memperbaikinya melalui teknologi kecerdasan buatan. Tim Minecraft harus menggunakan alat pemrograman versi pendidikan Minecraft untuk menampilkan produk jadi mereka, yang dapat menyertakan modul Microsoft Azure AI. Tim desain aplikasi kecerdasan buatan harus merancang prototipe produk dengan alat yang ditentukan, yang harus menyertakan setidaknya satu modul Microsoft Azure AI untuk mendemonstrasikan cara menggunakan kecerdasan buatan.

    Master Code 2021akan menerima pendaftaran hingga akhir Juni. Berbagai lokakarya seperti lokakarya Minecraft, lokakarya desain aplikasi kecerdasan buatan, dan lokakarya persiapan akan diadakan bagi guru dan siswa untuk berpartisipasi dalam kompetisi. Pendaftaran untuk kompetisi akan ditutup pada 22 Oktober, dan batas waktu pengiriman entri adalah pada pukul 6 sore pada tanggal 2 November. Finalis akan diminta untuk memberikan presentasi 10 menit tentang proposal mereka kepada panel juri pada akhir Oktober 2021, dan upacara penghargaan akan berlangsung pada bulan Desember.

    Sumber: https://www.riaugreen.com/view/MediaOutReach/62106/Dari-Memanfaatkan-AI-untuk-Membasmi-Kelaparan--Hingga-Membangun-Kehidupan-yang-Lebih-Sehat-dan-Sejahtera-di-Masa-Depan.html#.YOJ3k-gzZPY

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad