• Breaking News

    Menata Ulang Konsep Bisnis Berbasis Artificial Intelligence

     

    Apa pendekatan yang tepat untuk mendapatkan nilai maksimal dari Artificial Intelligence?

    Para eksekutif perusahaan harus mampu mengubah satu atau dua bagian penting bisnis pada waktu bersamaan. Mencapai tingkat penyesuaian, personalisasi, dan efisiensi operasional yang diperlukan untuk bersaing dalam lingkungan digital yang semakin serba cepat menjadi prioritas utama hampir setiap eksekutif bisnis di industri apa pun.

    Saat ini, banyak yang mengakui Artificial Intelligence (AI) sebagai pendorong penting dalam upaya mempertahankan dan mengembangkan bisnis. Mereka mulai membayangkan masa depan bertenaga AI yang berani di mana AI membantu, misalnya, pengecer mengirimkan produk individual bahkan sebelum pelanggan meminta mereka atau produsen menyesuaikan produk sesuai permintaan dan mengirimkannya pada hari yang sama melalui pabrik kecil lokal yang berada di setiap kota. .

    Namun, banyak eksekutif di berbagai perusahaan belum mengetahui apa yang diperlukan untuk mencapainya. Meskipun sebagian besar mengakui perlunya memikirkan kembali model bisnis untuk upaya digitalisasi, namun belum terlihat pemahaman yang sama seputar penggunaan AI. Ini adalah hambatan utama untuk mendapatkan nilai nyata dari teknologi yang telah memberikan keuntungan yang signifikan bagi beberapa perusahaan.

    Berdasarkan pengalaman McKinsey dalam bekerja dengan ratusan klien, ditemukan bahwa organisasi paling berhasil dalam menerapkan AI ketika mereka mulai dengan menata ulang proses inti, perjalanan, atau fungsi (disebut juga sebagai domain) ujung ke ujung dengan teknologi. Dengan melakukan itu, mereka dapat memanfaatkan AI sepenuhnya sambil mengurangi waktu dan biaya pengembangan serta memicu siklus perubahan organik di seluruh organisasi mereka untuk mencapai visi yang berani.

    Dalam hal penerapan AI, organisasi seringkali mempertimbangkan salah satu dari dua jalur berikut. Beberapa melihat penerapan AI untuk memecahkan masalah yang berbeda, memasukkannya ke dalam proses yang ada untuk mengotomatiskannya atau menambahkan wawasan. Sementara yang lain mempertimbangkan untuk melakukan perubahan total pada bisnis mereka, mencoba merombak seluruh organisasi dengan AI sekaligus.

    Kedua jalur tersebut, tidak akan dapat memberikan tingkat atau kecepatan perubahan yang dibutuhkan perusahaan untuk tumbuh dan berkembang di era digital. Kasus penggunaan terpisah dapat memberikan efisiensi tambahan, tetapi terlalu membatasi untuk mendorong perubahan material dalam cara perusahaan beroperasi atau keuntungan mereka, dan sulit untuk diukur. Sebaliknya, upaya merombak seluruh organisasi dengan AI sekaligus menjanjikan hasil yang berani, namun biasanya memiliki terlalu banyak bagian yang bergerak, pemangku kepentingan, dan inisiatif AI untuk mencapai dampak yang berarti dengan cepat.

    Jadi, apa pendekatan yang tepat?

    McKinsey menyarankan para pemimpin untuk mengidentifikasi dan memprioritaskan di depan domain bisnis yang cukup luas di mana cara kerja baru yang dimungkinkan oleh AI dapat secara signifikan meningkatkan kinerja keuangan atau pengalaman pelanggan atau insan perusahaan dengan karakteristik yang dapat memungkinkan transformasi yang efektif dengan AI, yaitu:

    Seperangkat aktivitas bisnis yang saling terkait. Carilah area yang, jika ditangani bersama, akan menyelesaikan masalah bisnis sistemik, seperti inefisiensi proses yang kronis, permintaan pelanggan yang berfluktuasi dengan cepat, atau kesulitan menyampaikan produk ke pelanggan.

    Sponsor dan tim bisnis. Domain yang siap untuk diciptakan kembali dengan AI memiliki (atau dua) pemimpin bisnis senior yang suportif; staf bisnis yang dapat mengisi peran seperti pemilik produk, penerjemah, dan pemimpin perubahan; dan sekelompok "pengguna" garis depan. Praktisi AI dapat berada di area bisnis atau ditarik dari pusat keunggulan.

    Data dan aset teknologi yang dapat digunakan kembali. Penting untuk memilih domain tempat data dan komponen teknologi yang diperlukan untuk menjalankan model AI saling tumpang tindih, sehingga setiap proyek AI baru dalam domain tersebut dapat dibangun dari pekerjaan sebelumnya, daripada memulai dari awal setiap saat.
    Sebagian besar eksekutif kemungkinan dapat mengidentifikasi sekitar delapan hingga sepuluh domain tempat AI dapat mengubah bisnis mereka. Namun, di lapangan ditemukan bahwa perusahaan paling berhasil ketika mereka berfokus pada satu atau dua domain prioritas untuk memulai --- berdasarkan values, kelayakan, dan dukungan kepemimpinan --- jadi mereka membangun kapabilitas dan keterampilan mereka sebelum berkembang lebih jauh.

    Perlu disadari bahwa inovasi AI tidak terjadi dalam ruang hampa atau hanya di antara sekelompok ilmuwan data. Akan tetapi harus berasal dari tim tangguh yang terdiri dari orang-orang yang ahli dalam bidang bisnis, digital, analitik, dan fungsi TI. Menyiapkan tim ini untuk sukses membutuhkan pengaktifan sumber daya sepenuhnya dan swasembada. Membiarkan anggota tim dalam silo bisnis yang terpisah akan menciptakan penundaan dan pemutusan hubungan saat permintaan masukan dan persetujuan berpindah dari satu departemen ke departemen lainnya. Memberdayakan tim untuk merancang, membangun, dan mendukung cara kerja baru juga memfasilitasi kegembiraan dan rasa memiliki di antara tim.

    Pemimpin perlu pula mempersiapkan, memotivasi, dan melengkapi insan perusahaan untuk bekerja dengan cara baru. Hal ini termasuk pergeseran ke kolaborasi interdisipliner, pengambilan keputusan berdasarkan data, dan pola pikir tangkas. Faktanya, perusahaan yang melaporkan pengembalian tertinggi pada AI lebih cenderung memberlakukan praktik manajemen perubahan yang efektif, dengan para pemimpin yang mencontohkan perilaku ini.

    Di samping itu, organisasi harus fokus terlebih dahulu pada teknologi yang dapat mempercepat pengembangan AI, seperti platform data berbasis cloud, antarmuka pemrograman aplikasi (API), layanan mikro, dan praktik DevOps modern. Penerapan teknologi ini dapat dicapai hanya dalam beberapa bulan dan dapat memungkinkan perusahaan untuk mengembangkan kemampuan bisnis baru dua hingga tiga kali lebih cepat.

    Selain itu, tim harus memrioritaskan investasi tambahan yang diperlukan untuk memberikan kemampuan AI baru --- misalnya, menambahkan sumber data baru jika diperlukan, daripada membangun pandangan 360 derajat tentang pelanggan dari awal. Mereka juga harus menilai bagaimana solusi akan berintegrasi dengan dan memengaruhi proses hulu dan hilir, dan menerapkan langkah-langkah untuk mengatasinya, seperti menyelaraskan insentif insan perusahaan dengan proses baru dan mengembangkan alat pelaporan untuk memberikan transparansi di seluruh perusahaan terhadap wawasan baru.

    Setelah pengembangan AI matang dalam beberapa domain pertama, organisasi akan memiliki pedoman metodologi dan protokol yang dapat diulang serta pola pikir untuk dapat digunakan kembali yang memungkinkan mereka untuk mempercepat inovasi AI dan mengejar banyak domain secara paralel.

    Pada akhirnya, saat perusahaan berpindah dari satu domain ke domain lainnya, kecepatan mereka akan semakin cepat, kemampuan AI mereka akan bertambah dengan cepat, dan mereka akan menemukan bahwa masa depan yang mereka bayangkan sebenarnya lebih dekat daripada yang pernah terlihat.

    Sumber: https://www.kompasiana.com/merzagamal6905/60fa048306310e07e525e052/menata-ulang-konsep-bisnis-berbasis-artificial-intelligence?page=2&page_images=1

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad