• Breaking News

    Museum Italia menggunakan kamera AI untuk menentukan apakah orang menyukai seni

     

    Sekelompok museum Italia di Bologna telah memperkenalkan kamera augmented reality baru yang dirancang untuk menentukan daya tarik lukisan yang dipamerkan dengan mengumpulkan data tentang jumlah pengunjung yang melihatnya dan untuk berapa lama.

    Teknologi AI telah menemukan jalannya ke sektor seni yang lebih tradisional, seperti teknologi augmented reality yang pernah saya lihat Pemulihan “The Night Watch” Rembrandt. Demikian pula, kolaborasi baru-baru ini antara Badan Nasional untuk Teknologi Baru, Energi, dan Pembangunan Ekonomi Berkelanjutan (ENEA) dan Istituzione Bologna Musei telah menghasilkan sistem yang dapat mengumpulkan informasi tentang jumlah pengunjung yang telah melihat pameran dan karakteristik perilaku mereka. disebutkan sebelumnya Engadget.

    berjudul Proyek ShareArtSistem, dikembangkan dan diimplementasikan di Italia, terdiri dari serangkaian perangkat akuisisi data yang dilengkapi dengan kamera untuk mengumpulkan data dan mengirimkannya ke server pusat untuk penyimpanan dan pemrosesan. Informasi ini membantu memantau minat dan apresiasi pengunjung terhadap karya seni, dan juga dapat digunakan sebagai proses kesehatan dan keselamatan untuk mendeteksi – serta memberi tahu secara real time – penggunaan masker wajah dan langkah-langkah menjaga jarak yang benar.

    Dengan kamera yang ditempatkan di dekat pekerjaan, sistem secara otomatis mendeteksi wajah yang melihat ke arah yang sama dengan pekerjaan, dan memperoleh data tentang perilaku pengamat, misalnya, rute yang diikuti untuk pendekatan, jumlah orang yang diamati, waktu dan jarak pengamatan, jenis kelamin, kelompok usia, status Mentalitas pengunjung yang menonton,” sistem tersebut dijelaskan oleh empat ahli ENEA Stefano Feriani, Giuseppe Marghella, Simonetta Bagnotti dan Riccardo Scipinotti yang terlibat dalam proyek tersebut.

    Teknologi baru ini baru mulai muncul di museum-museum di bawah payung Istituzione Bologna Musei, meskipun sudah ada sejak tahun 2016. Bloomberg laporan. Sistem percontohan pertama mengumpulkan data yang benar-benar menjelaskan aspek-aspek tertentu yang patut diperhatikan, seperti fakta bahwa sebagian besar pengunjung berkunjung sendirian dan mengenakan masker dengan benar. Proyek ini juga membantu menemukan bahwa pengunjung menghabiskan rata-rata hanya empat hingga lima detik untuk mengamati setiap karya seni, dan hanya beberapa karya yang dipajang yang mampu membuat pengunjung tetap terlibat selama lebih dari lima belas detik.

    Secara keseluruhan, sistem diatur untuk membantu museum dan galeri meningkatkan jumlah pengunjung – terutama setelah pariwisata hilang karena pandemi – dengan meninjau dan berinteraksi dengan data perilaku yang dapat membantu meningkatkan pameran agar lebih menarik dan dapat membantu museum dan pameran penyesuaian tata letak juga.

    Sumber: https://kabartotabuan.com/museum-italia-menggunakan-kamera-ai-untuk-menentukan-apakah-orang-menyukai-seni/

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad