• Breaking News

    Teknologi maksimum digunakan pemerintah Arab untuk memastikan keamanan jemaah haji

     

    KONTAN.CO.ID - MAKKAH/JEDDAH. Untuk memastikan keamanan selama musim haji dan untuk mencegah penyebaran virus corona (COVID-19), otoritas Saudi memanfaatkan teknologi untuk membantu jemaah menjalankan ibadah haji dengan tenang dan nyaman.

    Ziarah tahunan ke Mekah dianggap sebagai pertemuan manusia terbesar di dunia, dengan hampir 2,5 juta peziarah pada 2019. Tetapi karena pandemi COVID-19, haji tahun ini dibatasi untuk 60.000 peziarah, semuanya datang dari dalam Kerajaan.

    Ketika jamaah Saudi tiba, mereka memiliki akses langsung ke kartu pintar, gelang pintar, dan layanan robot pintar. Semuanya dimaksudkan untuk membuat haji menjadi pengalaman yang lebih nyaman.

    Fitur dari kartu pintar yang diperkenalkan oleh Kementerian Haji dan Umrah ini mencakup komunikasi jarak dekat (NFC) dan barcode yang akan menyimpan informasi pribadi, medis, dan tempat tinggal. Mereka juga akan memandu peziarah ke tempat tinggal mereka di tempat-tempat suci.

    Menurut Hamad Al-Eshiwan, direktur pusat media di Kementerian Haji dan Umrah, kartu pintar itu diproduksi secara lokal dan diberikan kepada para jemaah tahun ini dan akan tersedia untuk para jamaah umrah di masa depan. “Kami juga akan menyediakan teknologi ini kepada perusahaan haji internasional lainnya untuk klien haji dan umrah di masa depan,” katanya.

    Al-Eshiwan juga mengatakan setiap kartu diberi kode warna karena warna yang berbeda menghubungkan pemegang kartu ke rumah masing-masing di tempat suci. Mereka juga memungkinkan akses ke pintu pintar dan pintu masuk ke tempat perkemahan di tempat-tempat suci.

    Selain informasi penting jemaah, kartu tersebut juga memungkinkan jemaah untuk memeriksa rute perjalanan dan jadwal haji yang telah direncanakan sebelumnya. Melalui kartu ini, peziarah dapat memilih makanan sehari-hari mereka, yang akan membantu menghindari tempat-tempat ramai.

    Menjelaskan perlunya kartu-kartu ini, Amr Al-Maddah, wakil menteri untuk Layanan Haji dan Umrah, mengatakan bahwa kartu pintar diluncurkan untuk menempatkan keselamatan dan kenyamanan jemaah sebagai prioritas utama dan untuk memperkaya pengalaman mereka.

    Dia menambahkan bahwa peziarah dapat mengisi kuesioner evaluasi layanan tentang pengalaman mereka karena umpan balik mereka akan membantu meningkatkan layanan dan memenuhi harapan tertinggi peziarah. Kartu pintar juga dapat ditautkan dan dibaca melalui aplikasi "Sha'ir", yang juga akan membantu pihak berwenang dalam menyediakan layanan apa pun yang diminta.

    Sekitar 5.000 gelang dibagikan kepada para peziarah tahun ini karena gelang yang berbentuk jam tangan ini dilengkapi dengan GPS dan menggunakan data untuk teknologi Internet of Things (IoT). Gelang menyediakan layanan terintegrasi yang mencakup semua data pribadi seorang peziarah, termasuk status kesehatannya terkait COVID-19.

    Sumber: https://internasional.kontan.co.id/news/teknologi-maksimum-digunakan-pemerintah-arab-untuk-memastikan-keamanan-jemaah-haji

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad