• Breaking News

    AMP Robotics Corp Ciptakan Robot Pemilah Sampah Daur Uang dengan Teknologi AI

    Robot pemilah sampah daur ulang dapat bekerja lebih efisien dibandingkan amnsuai. (foto: amp robotics)

    JAKARTA - AMP Robotics Corp. (“AMP”), pelopor artificial Intelligence, robotika, dan infrastruktur untuk industri limbah dan daur ulang, telah memasang sistem robotika berpemandu AI pertamanya di Inggris dan Irlandia bersama Recyco. Perusahaan tersebut memiliki bisnis daur ulang dan pengelolaan limbah terkemuka di Irlandia Utara.

    Proyek ini mencakup dua robot—satu unit AMP Cortex™ bersama dengan unit tandem—dipasang pada jalur serat Recyco untuk kontrol kualitas guna meningkatkan tingkat pengambilan dan kemurnian bale (bungkus). Recyco adalah kontrak pertama yang ditutup dengan REP-TEC Advanced Technologies, reseller dan integrator resmi AMP yang baru-baru ini ditunjuk untuk pelanggan di Inggris dan Irlandia, dengan beberapa proyek lain masih dalam negosiasi.

    “Kami senang membawa robot pertama kami ke Inggris dan Irlandia karena kami terus melihat permintaan yang kuat untuk AI dan solusi otomatisasi kami dan membangun saluran kami di Eropa,” kata Gary Ashburner, manajer umum Eropa untuk AMP.

    “Recyco telah menjadi mitra yang luar biasa dalam proses ini, dan menyadari bahwa teknologi kami mengatasi tantangan kepegawaian kronis yang dihadapinya dan banyak pendaur ulang, sambil menyelaraskan dengan tujuannya untuk memaksimalkan pemulihan, meningkatkan pengalihan TPA (tempat pembuangan akhir), dan memajukan keberlanjutan.”

    Teknologi eksklusif AMP menerapkan visi komputer dan pembelajaran mendalam untuk memandu sistem robotika berkecepatan tinggi untuk secara tepat mengidentifikasi, membedakan, dan memulihkan daur ulang yang ditemukan di aliran limbah berdasarkan warna, ukuran, bentuk, opasitas, dan banyak lagi. Teknologi ini juga menyimpan data tentang setiap item yang dirasakannya.

    Teknologi penyortiran AMP dapat mengambil lebih dari 80 item per menit, sekitar dua kali kecepatan penyortir manusia, dan perusahaan telah mencatat hingga 150 pengambilan per menit dengan unit tandemnya.

    Platform AI perusahaan dapat dengan cepat beradaptasi dengan kemasan yang diperkenalkan ke aliran daur ulang dengan kemampuan pengenalan ke tingkat merek yang semakin kritis karena permintaan akan bahan daur ulang berkualitas tinggi dalam jumlah yang terus bertumbuh untuk memenuhi komitmen perusahaan barang kemasan konsumen guna menggunakan pasca-konsumen konten daur ulang.

    "Robot AMP dengan cepat menggandakan tingkat pengambilan yang biasa kami lakukan, mempertahankan dan bahkan meningkatkan kemurnian bal kami, yang kami andalkan untuk memaksimalkan harga dengan pembeli pasar akhir kami," kata Michael Cunningham, pemilik dan CEO, Recyco.

    "Kami bangga menjadi yang terdepan dalam daur ulang bertenaga AI di pulau-pulau ini, dan berharap dapat terus meningkatkan produktivitas dan efisiensi," tambah Cunningham.

    “Senang rasanya memiliki instalasi robotika pertama kami yang diluncurkan bulan ini, dengan proyek berjalan sangat lancar dari awal hingga akhir,” kata Colm Grimes, pendiri dan CEO REP-TEC. “Kami memulai instalasi pada Jumat malam, dan pada Minggu malam, kami telah menyiapkan kedua sistem Cortex untuk shift mulai keesokan paginya. Kami terpesona dengan akurasi identifikasi AI mengingat ini adalah instalasi pertama AMP di Inggris.”

    AMP kini memiliki lebih dari 160 sistem yang terpasang secara global, meliputi Amerika Utara, Asia, dan Eropa. Platform AI perusahaan, AMP Neuron, mencakup kumpulan data materi daur ulang terbesar yang diketahui di dunia nyata untuk pembelajaran mesin. Mesin ini memiliki kemampuan untuk mengklasifikasikan lebih dari 100 kategori dan karakteristik sampah yang dapat didaur ulang di seluruh daur ulang aliran tunggal; memo elektronik; dan puing-puing konstruksi dan pembongkaran. Mesin ini juga memiliki tingkat pengenalan objek lebih dari 10 miliar item setiap tahun.

    Sumber : https://voi.id/teknologi/88091/amp-robotics-corp-ciptakan-robot-pemilah-sampah-daur-uang-dengan-teknologi-a

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad