• Breaking News

    China Duduki Urutan Pertama Produksi dan Penjualan Robot Industri

    Ilustrasi robot industri - Image from Technavio


    Sebagai satu-satunya negara rantai industri di dunia, Tiongkok telah menjadi pasar robot industri terbesar di dunia pada tahun 2013.

    Perlu dicatat bahwa meskipun nilai tambah manufaktur Tiongkok menyumbang hampir 30% dari pangsa global, nilai output manufaktur per kapita hanya antara 30-40% dari Jerman, Amerika Serikat, dan Jepang. Desain, manufaktur, dan perawatan robot industri akan menjadi pendukung penting bagi Tiongkok untuk beralih dari negara manufaktur ke kekuatan industri.

    Dilansir dari 未来职教 pada Minggu (20/6/2021), output robot industri Tiongkok juga meningkat pesat. Menteri Perindustrian dan Teknologi Informasi, Miao Wei, mengatakan pada upacara pembukaan Konferensi Robot Dunia 2019 bahwa, dengan pesatnya perkembangan industri robot global, industri robot Tiongkok juga membuat kemajuan besar. Pada tahun 2018, output robot industri Tiongkok mencapai 148.000 set, terhitung lebih dari 38% dari output global.

    Sayangnya, Tiongkok telah menghasilkan robot industri paling banyak di dunia, tetapi dana untuk produksi masih diperoleh oleh perusahaan asing. Empat perusahaan besar robot industri: FANUC, KUKA, ABB, dan Yaskawa Electric, memonopoli lebih dari 70% industri robot Tiongkok.

    Pada tahun 2020, tingkat lokalisasi robot industri Tiongkok akan kurang dari 30%, dan pangsa pasar perusahaan domestik terkemuka akan kurang dari 3%. Empat perusahaan besar di bidang otomotif, chip, dan elektronik kelas atas menguasai lebih dari 90% pasar Tiongkok.

    FANUC Jepang (FANUC) menjadi produsen pertama di dunia lebih dari 200.000 robot pada awal 2008, peringkat pertama di dunia dalam hal pangsa pasar, dan perusahaan juga memonopoli 14% dari pasar Tiongkok.

    Sejak 200 tahun yang lalu, Jepang telah menjadi eksportir dan produsen robot industri terbesar di dunia. Saat ini, sekitar 85% reduksi, 70% motor servo, dan lebih dari 80% pengontrol di pasar robot industri Tiongkok ditempati oleh merek asing.

    Tiongkok memiliki keunggulan pasar yang tak tertandingi. Sejak tahun 2013, Tiongkok telah menjadi pasar terbesar dunia untuk robot industri. Pada 2016, jumlah total instalasi robot di Tiongkok mencapai peringkat pertama di dunia. Ukuran pasar pada tahun 2025 akan mencapai 146,3 miliar yuan (sekitar Rp327 triliun).

    Ketika populasi dikendalikan dan kualitas populasi ditingkatkan, produksi industri Tiongkok diubah dari padat karya menjadi padat teknologi, dan itu akan menjadi tren yang tak terhindarkan bahwa robot industri menggantikan pekerja produksi kelas bawah.

    Pada tahun 2020, output robot industri Tiongkok mencapai 230.000 set, meningkat 19,1% dari tahun ke tahun; pada bulan Desember, melebihi 29.000 set dalam satu bulan, membuat rekor tertinggi.

    Tren perkembangan ini juga menunjukkan peningkatan permintaan tenaga kerja terampil di industri industri Tiongkok yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pada saat yang sama, nilai output manufaktur per kapita juga akan sangat meningkat, yang akan diikuti oleh peningkatan pendapatan pekerja terampil.

    Bagaimana beradaptasi dengan tren perkembangan dan memanfaatkan peluang yang diberikan oleh zaman adalah masalah yang harus dipikirkan dan dipecahkan oleh pemuda jaman sekarang.

    Sumber : https://bolong.id/lp/0621/china-duduki-urutan-pertama-produksi-dan-penjualan-robot-industri
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad