• Breaking News

    Karawang New Industry City Siap Sambut Pelaku Industri

    Karawang New Industry City - Foto Istimewa


    Kawasan industri merupakan penggerak utama perekonomian Indonesia, dengan kontribusi dari industri manufaktur adalah sebesar 7,07% terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia di Triwulan II/2021. Dalam lima tahun terakhir, Indonesia mengalami pertumbuhan kawasan industri yang pesat, dengan total 131 kawasan industri tersebar di seluruh Tanah Air dengan total luas area melebihi 57.000 ha[2]. Pertumbuhan tersebut sejalan dengan agenda Kementerian Perindustrian yang tertuang dalam rencana strategis periode 2020-2024, yang berfokus pada pengembangan kawasan industri baru.

    Di antara kawasan industri lainnya, sebagian besar pelaku industri menganggap koridor utara Jawa, Bekasi dan Karawang, sebagai Detroit-nya Indonesia atau pusat industri otomotif karena lokasinya yang strategis. Kementerian Perindustrian mencatat 22 pelaku kawasan industri di wilayah tersebut, dengan total luas melebihi 16,512 hektar pada tahun 2021[4]. Pemerintah juga berencana untuk menyambut lebih banyak calon investor berskala global ke wilayah tersebut. Karawang New Industry City (KNIC) adalah salah satunya.

    Karawang merupakan salah satu kawasan industri yang kompetitif dengan luas lahan sebesar 13.718 hektar yang disiapkan oleh pemerintah untuk menjadi kawasan industri[5] dan Karawang sendiri telah memiliki 12 kawasan industri. Karawang berada di lokasi strategis, yaitu di jantung koridor ekonomi Jakarta-Bandung dan dikelilingi oleh berbagai akses transportasi untuk memudahkan operasional bisnis, seperti stasiun kereta Karawang yang akan tersambung dengan proyek kereta cepat Jakarta-Bandung, exit tol Karawang Barat untuk tol Jakarta Cikampek 2, Bandara Kertajati, serta jalan raya dan pelabuhan Patimban yang diharapkan dapat menjadi pintu gerbang kegiatan perdagangan.

    Hadir di Indonesia sejak 2017, KNIC yang memiliki lahan seluas 205 hektar siap menyambut para pelaku industri dengan layanan dan fasilitas pendukung industri yang menyeluruh. KNIC turut bermitra dengan PLN dan PGN untuk memastikan 100% utilitas waktu operasi untuk listrik (hingga 150 MW) dan pasokan gas alam sebagai sumber energi yang dibutuhkan untuk pabrik farmasi hingga kendaraan listrik.

    Selain itu, KNIC juga memberikan nilai tambah bagi investor dengan menawarkan produk kawasan industri yang disesuaikan dengan kebutuhan tiap-tiap pabrik untuk mencapai efisiensi operasional. Melihat semakin berkembangnya isu keberlanjutan (sustainability) dan demi membantu mewujudkan agenda Industri Hijau pemerintah, 40% area di KNIC didedikasikan untuk fasilitas pengelolaan limbah dan air bersih, dengan total kapasitas 21.500 m3/hari untuk limbah dan 12.000 m3/hari untuk pengolahan air bersih, kolam retensi, serta sistem drainase untuk menampung curah hujan yang tinggi.

    Sejalan dengan agenda pemerintah dalam memasuki era “Making Indonesia 4.0”, KNIC juga mendukung transformasi digital melalui pembangunan infrastruktur dan fasilitas digital meliputi ketersediaan jaringan fiber optic di sebagian besar wilayah dan mendukung pembangunan smart factory bagi investor dengan menerapkan konsep 4.0. KNIC juga menargetkan pengembangan 200 hektar lahan tambahan untuk kawasan komersial dan industri di Karawang.

    “Kawasan industri kami memiliki lokasi yang strategis dan dirancang secara cermat untuk memenuhi kebutuhan para penyewa. KNIC siap menyambut para pelaku industri dan kami telah menyiapkan ekosistem industri yang komprehensif, lengkap dengan infrastruktur berstandar internasional dan fasilitas premium untuk membantu perusahaan mencapai efisiensi operasional dan pertumbuhan bisnis pada tingkat optimal, mulai dari industri farmasi hingga kendaraan listrik.” ujar perwakilan KNIC.

    Tentang Karawang New Industry City (KNIC)

    Karawang New Industry City (KNIC) berlokasi di timur Jakarta tepatnya di Kabupaten Karawang, Jawa Barat. Kawasan ini berbatasan langsung dengan wilayah metropolitan Jakarta, kluster perkotaan terbesar di Asia Tenggara dan berada di jantung koridor industri Jakarta – Bandung – Surabaya dan dikelilingi oleh pusat industri lain di sekitarnya.

    KNIC memposisikan dirinya sebagai pusat produksi dan pusat inovasi teknologi terdepan di Indonesia. Tahap pertama proyek ini mencakup area seluas 205 hektar dan dilengkapi dengan fasilitas seperti kawasan pabrik, pusat logistik, pusat layanan industri terpadu, serta saluran air, pembuangan limbah, distribusi listrik, jalan, dan kawasan hijau.

    KNIC menghidupkan konsep kawasan industri yang wajib memiliki rantai yang komprehensif. Kawasan ini secara khusus didesain untuk industri pangan, otomotif, consumer electronic, dan bahan bangunan. KNIC juga menyediakan ruang inovatif untuk usaha kecil menengah (UKM).

    Sumber : https://www.bantennews.co.id/bantenesia/karawang-new-industry-city-siap-sambut-pelaku-industri/

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad