• Breaking News

    Perusahaan Retail di China Bakal Gunakan Robot Lebih Banyak dalam Pengiriman Barang

    Robot pengirikman alibaba akan diperbanyak tahun 2022. (foto: alibaba)

    JAKARTA - Lebih dari seribu robot akan bergabung dengan jajaran personel pengiriman raksasa China Alibaba, Meituan dan JD.com selama tahun depan karena pandemi memicu permintaan untuk layanan nirsentuh.

    Perusahaan berharap untuk mengoperasikan lebih dari 2.000 robot mereka pada tahun 2022, naik sekitar empat kali lipat dari sekarang, kata eksekutif Alibaba, yang didorong juga oleh penurunan biaya pembuatan robot.

    Jutaan kurir masih mengirimkan paket dengan harga kurang dari 3 yuan (Rp6.616) di China, tetapi perusahaan telah menjajaki penggunaan drone atau robot seperti kotak di atas roda sejak 2013 di tengah krisis tenaga kerja yang memburuk karena pandemi.

    Beijing juga telah memerintahkan perusahaan-perusahaan untuk memastikan waktu istirahat bagi para kurir saat mereka berusaha memenuhi permintaan dan tenggat waktu yang meningkat.

    "Pandemi COVID-19 telah menjadi dorongan besar" untuk rencana peluncuran robot, kata Xia Huaxia, kepala ilmuwan di Meituan, seperti dikutip Reuters.

    Raksasa pengiriman makanan itu meluncurkan layanan robotnya pada Februari 2020 ketika terjadi infeksi tinggi di Beijing, lebih awal dari peluncuran akhir tahun yang direncanakan.

    JD.com juga mengemukakan rencananya untuk meluncurkan layanan robotnya, kata Kong Qi, kepala ilmuwan dari unit penggerak otonom raksasa e-commerce itu. Mereka menargetkan peluncuran Juni 2020 di Beijing, tetapi mulai menggunakan layanan di Wuhan pada Februari ketika kota di China tengah menjadi lockdown.

    "Kami ingin orang dan kendaraan bekerja lebih baik bersama-sama dan bukan kendaraan untuk menggantikan orang. Hanya di bagian paling membosankan dari pekerjaan petugas pengiriman yang akan kami coba ganti," katanya.

    BATAS VS MANFAAT

    Namun, personel pengiriman manusia melebihi jumlah robot, yang memiliki keterbatasan seperti ketidakmampuan menaiki tangga. Selain itu, robot hanya diperbolehkan pada rute tertentu seperti di perumahan dan kampus sekolah karena batas kecepatan dan kondisi jalan.

    Robot juga cenderung digunakan untuk mengirimkan produk yang kurang sensitif terhadap waktu seperti paket, daripada makanan.

    "Efisiensinya rendah untuk area kantor di mana orang-orang memesan banyak makanan dan paket tetapi kapasitas kendaraan terbatas," kata Zhang Ji, 25 tahun, saat dia mengambil paket yang dikirim oleh kendaraan otonom di dekat kantornya di Beijing.

    Tetapi para pendukung ide itu juga mendukung manfaat jangka panjang dari robot seperti biaya pengiriman jarak jauh yang lebih rendah. Para peneliti di University of Michigan mengatakan kendaraan yang sepenuhnya dan sebagian otomatis dapat memotong biaya pengiriman sebesar 10-40% di kota-kota.

    Kendaraan logistik jarak jauh Alibaba telah mengirimkan lebih dari satu juta pesanan pada September ke lebih dari 200.000 konsumen, kata perusahaan itu. Ini mengoperasikan lebih dari 200 robot dan berencana untuk memiliki 1.000 pada bulan Maret dan 10.000 selama tiga tahun ke depan.

    BIAYA TURUN

    “Biaya pembuatan robot turun,” kata Wang Gang, wakil presiden di Alibaba yang bertanggung jawab atas mengemudi otonom, terutama karena harga sensor lidar yang lebih rendah yang membantu mengukur jarak dan membuat gambar di sekitar kendaraan.

    Alibaba dan JD.com mengatakan biaya pembuatan robot mereka masing-masing di bawah 250.000 yuan (Rp551 juta) dan jatuh.

    JD.com, yang mengoperasikan sekitar 200 robot, berencana untuk memperluas hingga sekitar 1.000 unit pada akhir tahun 2021.

    Meituan melihat biaya pembuatan robotnya sekitar 400.000 yuan tahun ini, dibandingkan 600.000 yuan pada tahun 2020, kata Xia.

    “Robot Meituan akan menelan biaya kurang dari 200.000 yuan pada tahun 2025, saat itulah industri akan melihat aplikasi massal lebih dari 10.000 unit robot tersebut,” kata Xia. Meituan saat ini memiliki sekitar 100 robot pengiriman.

    Perusahaan pengiriman di negara lain juga telah menguji robot. Yandex Rusia dan perusahaan pemesanan makanan online GrubHub berencana untuk mulai menggunakan robot tanpa pengemudi untuk mengirimkan makanan di kampus-kampus AS. Baca selengkapnya

    "Saya berharap robot dapat segera digunakan secara luas karena akan membuat hidup kita lebih nyaman ... itu juga akan mengurangi kontak tatap muka selama pandemi sehingga kita bisa lebih aman," kata Pan Hongju, 28 tahun, seorang pemrogram di Beijing.

    Sumber : https://voi.id/teknologi/89116/perusahaan-retail-di-china-bakal-gunakan-robot-lebih-banyak-dalam-pengiriman-barang

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad