• Breaking News

    Bedah Laser Femto Tanpa Pisau AI-LenSx, Metode Baru dengan Robotik AI

    India adalah rumah bagi jumlah orang buta terbesar di dunia, dengan penyebab paling umum dari gangguan penglihatan adalah kesalahan refraksi yang tidak dikoreksi dan katarak. Faktanya, katarak adalah penyebab paling umum kebutaan reversibel di dunia. Kekeruhan lensa alami mata adalah perubahan terkait usia, yang disebut katarak, yang mengakibatkan penurunan atau penglihatan kabur. Gejala katarak, tergantung pada stadium penyakit, dapat berkisar dari penglihatan kabur atau silau ringan, hingga kehilangan penglihatan total. Kehilangan penglihatan karena katarak adalah 100 persen reversibel dengan operasi sederhana, di mana lensa mata yang keruh diangkat, dan diganti dengan lensa buatan atau IOL. Namun, karena kurangnya profesional medis terlatih dan infrastruktur perawatan kesehatan, India tetap menjadi ibu kota kebutaan dunia.

    Seperti yang terjadi pada hampir semua hal di negara seperti kita, ini hanyalah satu sisi mata uang. Di sisi lain, India juga merupakan rumah bagi rumah sakit mata terbaik dan terbesar, yang memberikan operasi katarak canggih dan hasil visual, setara dengan pusat mata paling canggih di seluruh dunia.

    Bahkan, Bedah Katarak Robotik berbasis Kecerdasan Buatan terbaru menggunakan Sistem Laser Femtosecond AI LenSx kini tersedia di beberapa rumah sakit mata di India, termasuk Rumah Sakit AIIMS dan Eye7 di New Delhi, dan Medanta di Gurgaon .

    Laser femtosecond atau operasi katarak bebas pisau (FLACS), juga dikenal sebagai operasi katarak robotik, adalah teknik bedah katarak yang sangat canggih. Ini menggunakan laser yang sangat presisi untuk melakukan langkah-langkah yang biasanya dilakukan secara manual, dengan pisau dan instrumen genggam. Penyempurnaan lebih lanjut dari teknik yang sangat terampil ini telah dibuat dengan menggunakan AI. Seperti halnya semua teknologi yang dimungkinkan oleh Big Data dan Kecerdasan Buatan, otomatisasi proses utama operasi katarak tradisional menjadikannya lebih aman, dan lebih dapat diprediksi.

    AI-LenSx Laser memiliki kemampuan unik untuk mengintegrasikan pencitraan segmen anterior beresolusi tinggi dengan laser femtosecond, dengan presisi dan keamanan yang lebih tinggi. Hal ini memungkinkan ahli bedah untuk menggunakan perangkat lunak khusus untuk membuat rencana bedah dengan gambar mata 3-D. Oleh karena itu, operasi dilakukan dengan laser yang dipandu komputer berkemampuan AI. Ini berarti akurasi, presisi, dan reproduktifitas yang lebih besar.

    AI menggunakan data dan algoritme berbasis populasi untuk menghasilkan peningkatan generasi di keduanya, perangkat lunak dan perangkat keras rangkaian operasi katarak laser femtosecond, dengan penyempurnaan di setiap langkah pembedahan. "Mengingat hasil visual teknik AI sangat jernih, dengan peningkatan keamanan prosedur pembedahan, tidak ada waktu yang lebih baik untuk menyelesaikan operasi katarak Anda," kata Dr. Rahil Chaudhary dari rumah sakit Eye7, salah satu ahli bedah pertama yang memperkenalkan teknik ini di India. Ini memiliki potensi untuk merevolusi hasil operasi katarak, dengan hasil visual yang luar biasa yang tak tertandingi oleh jenis operasi katarak lainnya, tambahnya lebih lanjut.

    "Karena seluruh proses perencanaan langkah pembedahan diaktifkan oleh AI, platform ini memberikan prediksi yang lebih baik untuk perhitungan daya IOL dan penempatan sayatan bedah, menghasilkan penglihatan yang hampir sempurna setelah operasi katarak," kata Dr. Sudipto Pakrasi dari Rumah Sakit Medanta.

    Sebelumnya, perhitungan kekuatan lensa dilakukan dengan bantuan mesin, memungkinkan dokter mata untuk memilih kekuatan lensa dan posisi yang paling cocok untuk pasien. Dalam sistem FLACS yang diaktifkan AI, proses ini sepenuhnya dipandu oleh algoritme data besar. Oleh karena itu, perangkat lunak yang sangat canggih memberikan presisi yang tak tertandingi dalam penghitungan daya IOL, rotasi lensa, dan pemosisian juga. Ini menghasilkan peningkatan kualitas penglihatan setelah operasi katarak.

    Sekarang dimungkinkan untuk memberikan pasien hampir atau hampir kebebasan mutlak dari kacamata: pengenalan FLAC berbasis AI terbaru telah membuat operasi katarak hampir setara dengan operasi refraktif, tambah Dr. Rahil Chaudhary.

    Kegembiraan seputar pengenalan FLAC Berbasis AI dibenarkan: ada cukup bukti dalam literatur peer-review untuk menunjukkan bahwa laser femtosecond berbantuan AI menghasilkan stabilitas yang lebih besar dari posisi lensa intraokular, dengan kemiringan yang lebih sedikit, menghasilkan yang terbaik. penglihatan pasca operasi. Banyaknya pasien bahagia dengan penglihatan sempurna setelah operasi katarak ini adalah contoh lain bagaimana teknologi, terutama kecerdasan buatan, membuat kualitas hidup kita lebih baik.

    Sumber : https://koran-jakarta.com/bedah-laser-femto-tanpa-pisau-ai-lensx-metode-baru-dengan-robotik-ai?page=all
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad