• Breaking News

    iSpace Buat Robot Pendarat Bulan Lebih Besar

    Robot pendarat bulan terbaru iSpace akan debut pada 2024 nanti (ilustrasi bulan).
    COLORADO -- Perusahaan ispace yang berbasis di Tokyo meluncurkan robot pendarat Bulan “Series 2” generasi berikutnya pada Selasa (24/8) di Simposium Luar Angkasa ke-36 di Colorado Springs. Pesawat ruang angkasa setinggi 2,7 meter, yang dapat membawa muatan 1.100 pon (500 kg) ke permukaan Bulan, dijadwalkan untuk debut pada 2024, dalam misi bulan ketiga ispace.

    “Saat kami melihat ke masa depan, Series 2 akan memungkinkan kami untuk tidak hanya meningkatkan kemampuan kami, tetapi juga memberikan akses dan peluang yang lebih besar bagi pelanggan kami,” kata pendiri dan CEO ispace Takeshi Hakamada dalam sebuah pernyataan.

    “Series 2 adalah langkah positif untuk mewujudkan ekosistem cislunar yang beragam dan berkelanjutan,” ujarnya lagi.

    Misi Bulan pertama ispace dijadwalkan untuk diluncurkan tahun depan dengan roket SpaceX Falcon 9. Pada penerbangan itu, pendarat Series 1 ispace akan mengirimkan rover Rashid Uni Emirat Arab serta sejumlah muatan lainnya untuk berbagai pelanggan ke permukaan Bulan.

    Pendarat untuk misi itu saat ini sedang menjalani perakitan akhir di sebuah fasilitas di Jerman, kata perwakilan ispace dalam pernyataan Selasa (24/8). Perusahaan menargetkan 2023 untuk peluncuran misi Bulan kedua, yang juga diharapkan terbang dengan Falcon 9.

    Kemudian Series 2 rencananya akan dikembangkan ispace dalam kemitraan dengan perusahaan teknologi Amerika General Atomics dan Draper. Perwakilan ispace mengatakan pekerjaan sudah berjalan dengan baik di pendarat baru dan melewati tonggak penting yang dikenal sebagai tinjauan desain awal pada Juni.

    “Series 2 memiliki desain muatan modular dengan beberapa ruang muatan, memungkinkan fleksibilitas dan optimalisasi untuk jangkauan yang lebih luas dari pelanggan pemerintah, komersial dan ilmiah,” tulis perwakilan ispace dalam pernyataan yang sama, dilansir dari space.com, Kamis (26/8).

    “Khususnya, pendarat ini bertujuan untuk menjadi salah satu pendarat Bulan komersial pertama yang mampu bertahan di malam Bulan dan dirancang untuk memiliki kemampuan mendarat di sisi dekat atau jauh Bulan, termasuk wilayah kutub,” tambah mereka.

    Sisi lain, daerah kutub sangat menarik bagi NASA, yang bekerja untuk membangun keberadaan manusia yang permanen dan berkelanjutan di dalam dan di sekitar Bulan melalui program Artemis-nya. Itu karena dasar yang dibayangi secara permanen dari banyak bawah kutub dianggap menyimpan sejumlah besar es air, sumber daya penting untuk pengembangan Bulan.

    NASA berencana untuk mengirim berbagai perangkat keras ilmiah dan teknologi ke Bulan di atas pesawat ruang angkasa komersial robotik selama beberapa tahun ke depan untuk membantu upaya Artemis yang ambisius. Ispace berharap Series 2 adalah pilihan yang menarik bagi badan antariksa, yang memesan wahana ini melalui program yang disebut Commercial Lunar Payload Services (CLPS).

    “Selama beberapa bulan ke depan, kami akan bekerja sama dengan General Atomics dan Draper untuk mempersiapkan perintah tugas CLPS NASA berikutnya,” Kyle Acierno, CEO ispace Amerika Serikat (AS), anak perusahaan yang berbasis di Denver yang didirikan perusahaan akhir tahun lalu, mengatakan dalam pernyataan yang sama.

    “Dengan hampir 30 anggota tim yang kuat [di ispace AS], kami terus berkembang di AS dan fokus untuk memperluas kolaborasi kami dengan mitra Amerika,” kata Acierno.

    Sumber : https://www.republika.co.id/berita/qyff4f463/ispace-buat-robot-pendarat-bulan-lebih-besar
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad