• Breaking News

    Mobile dan Sixt SE Luncurkan Robotaxi di Munich Tahun Depan

    Taksi di jalanan Munich ke depan akan didominasi oleh robot. (foto: dok. unsplash)
    JAKARTA - Anak perusahaan Intel Mobileye dan raksasa mobil sewaan Sixt SE berencana meluncurkan layanan robotaxi di Munich, tahun depan. Kesepakatan ini diungkapkan oleh CEO dari kedua perusahaan itu pada Selasa, 7 September, selama pameran IAA Mobility di Jerman.

    Layanan robotaxi memanfaatkan semua aset Intel, dan lebih khusus lagi Mobileye, yang telah dikembangkan atau dibeli dalam beberapa tahun terakhir, termasuk akuisisi senilai 900 juta dolar AS pada tahun 2020 dari Moovit, perusahaan rintisan Israel yang menganalisis pola lalu lintas perkotaan dan memberikan rekomendasi transportasi dengan fokus pada angkutan umum.

    Melalui kemitraan tersebut, pengendara akan dapat mengakses layanan robotaxi melalui aplikasi Moovit. Layanan ini juga akan ditawarkan melalui aplikasi mobilitas ONE Sixt, yang memberi pelanggan kemampuan untuk mendapatkan tumpangan, menyewa, berbagi, atau berlangganan kendaraan.

    Robotaxis Mobileye diharapkan untuk memulai dengan program uji pengendara awal di jalan-jalan Munich pada tahun 2022. Jika itu meniru program pengendara awal lainnya, maka layanan tersebut kemungkinan akan mengundang dan kemudian menyetujui kelompok kecil pengendara dan kemudian menskala dari sana. Armada kemudian akan berpindah dari uji coba ke operasi komersial setelah persetujuan peraturan, kata perusahaan.

    Intel dan Mobileye berencana untuk menskalakan layanan di seluruh Jerman dan ke negara-negara Eropa lainnya pada akhir dekade ini. Perusahaan memilih Jerman, negara di mana Mobileye sudah menguji teknologi kendaraan otonomnya, karena undang-undang yang baru-baru ini diberlakukan yang mengizinkan kendaraan tanpa pengemudi di jalan umum.

    “Jerman telah menunjukkan kepemimpinan global menuju masa depan mobilitas otonom dengan mempercepat undang-undang AV yang penting,” kata CEO Intel Gelsinger Selasa di IAA. “Kemampuan kami untuk memulai operasi robotaxi di Munich tahun depan tidak akan mungkin terjadi tanpa undang-undang baru ini.”

    Selama keynote IAA, Mobileye juga meluncurkan kendaraan bermerek MoovitAV dan SIXT. Kendaraan ini, yang dilengkapi dengan sistem self-driving Mobileye, akan diproduksi dalam jumlah besar dan digunakan untuk layanan robotaxi di Jerman, kata perusahaan tersebut.

    Sementara Mobileye mungkin paling dikenal karena memasok pembuat mobil dengan teknologi visi komputer yang menggerakkan sistem bantuan pengemudi yang canggih, sebuah bisnis yang menghasilkan hampir 967 juta dolar AS dalam penjualan tahun lalu, perusahaan itu juga telah mengembangkan teknologi kendaraan otomatis.

    Sistem self-driving, sekarang dicap sebagai Mobileye Drive, terdiri dari komputasi berbasis sistem-on-chip, subsistem penginderaan redundan berdasarkan teknologi kamera, radar dan lidar, sistem pemetaan REM dan Tanggung Jawab-Sensitif Safety berbasis aturan, (RSS) kebijakan mengemudi.

    Sistem pemetaan REM Mobileye pada dasarnya mengumpulkan data dengan memanfaatkan lebih dari 1 juta kendaraan yang dilengkapi dengan teknologinya untuk membangun peta definisi tinggi yang dapat digunakan untuk mendukung ADAS dan sistem mengemudi otonom.

    Data itu bukan video atau gambar tetapi teks terkompresi yang mengumpulkan sekitar 10 kilobit per kilometer. Mobileye memiliki perjanjian dengan enam OEM, termasuk BMW, Nissan dan Volkswagen, untuk mengumpulkan data tersebut pada kendaraan yang dilengkapi dengan chip EyeQ4, yang digunakan untuk menggerakkan sistem bantuan pengemudi yang canggih. Pada kendaraan armada, Mobileye mengumpulkan data dari produk purna jual yang dijualnya ke operator komersial.

    Strategi, Presiden dan CEO Mobileye Amnon Shashua telah mengatakan kepada TechCrunch di masa lalu, akan memungkinkan perusahaan untuk secara efisien meluncurkan dan mengoperasikan layanan robotaxi komersial serta membawa teknologi ke kendaraan penumpang konsumen pada tahun 2025.

    Sumber : https://voi.id/teknologi/83022/mobile-dan-sixt-se-luncurkan-robotaxi-di-munich-tahun-depan
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad