• Breaking News

    Robot Xavier Telah Dipasangi Kamera Untuk Mendeteksi Anomali dalam Perilaku Sosial

    Robot Xavier telah dipasangi kamera. /htx.gov.sg
    Saat ini Singapura memiliki robot yang ditugaskan di jalanan untuk melakukan pengawasan yang terkait dengan keselamatan warga.

    Robot patroli bernama Xavier ini telah diprogram untuk berkeliaran di jalan-jalan di Singapura dan mendeteksi perilaku sosial yang tidak diinginkan.

    "Robot bergerak di tengah orang-orang di jalur biasa. Mereka telah dilengkapi dengan tujuh kamera untuk mendeteksi anomali memarkir kendaraan dengan tidak benar atau jika seseorang menyalakan rokok di zona yang tidak diizinkan. Robot juga akan memantau apakah orang mengikuti protokol jarak sosial yang tepat atau tidak," kata manajer proyek Michael Lim, dikutip ZonaPriangan.com dari NDTV, Selasa 12 Oktober 2021.

    Dalam video yang dirilis oleh Euronews, robot tersebut terlihat seperti terstruktur logam yang canggih dan kompak di atas roda dan memiliki leher terangkat yang hampir mencapai ketinggian manusia. Namun, ini sangat kuat, karena dapat mengumpulkan informasi visual melalui tujuh kamera yang berbeda.

    Robot juga menampilkan pesan tentang menjaga kota tetap aman dan menjaga jarak sosial.

    Manajer proyek Michael Lim mengatakan bahwa mesin ini adalah senjata keamanan terbaru.

    "Meskipun Singapura aman, mungkin ada hal-hal yang tidak kami harapkan terjadi. Jadi, jika robot ada di sekitar dan sesuatu terjadi, orang-orang di ruang kontrol akan memiliki catatannya dan mereka dapat melihat apa yang terjadi," tambahnya.

    Pada awalnya, robot menjalani uji coba selama tiga pekan pada September. Mereka diuji di perumahan dan pusat perbelanjaan.

    Ini bukan pertama kalinya Singapura mencoba melacak penduduknya dengan robot dan teknologi yang berkembang pesat.

    Singapura memiliki 90.000 kamera polisi yang dipasang di tiang lampu. Kamera-kamera ini memiliki teknologi pengenalan wajah yang memungkinkan pihak berwenang melacak individu.

    Sementara kamera dan robot polisi ini dimaksudkan untuk mengawasi perilaku antisosial, pengawasan terus menerus, mereka juga menimbulkan pertanyaan tentang hak asasi manusia.

    Lee Yi Ting, seorang aktivis hak digital, merasa itu "dystopian" mengingat sejauh mana pengawasan dilakukan terhadap warga. Namun, aktivis merasa bahwa itu bahkan lebih distopia bahwa itu dinormalisasi dan orang-orang tidak banyak yang menanggapi ini sama sekali.

    Sumber : https://zonapriangan.pikiran-rakyat.com/teknologi/pr-462797428/robot-xavier-telah-dipasangi-kamera-untuk-mendeteksi-anomali-dalam-perilaku-sosial
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad