• Breaking News

    Sewa Robot, Jawaban Industri Silicon Valley atas Kurangnya Pekerja di Pabrik-Pabrik Kecil

    Robot-robot siap disewakan guna memenuhi kebutuhan pabrik-pabrik di AS. (foto: unsplash)
    Jakarta – Silicon Valley memiliki cara baru untuk membujuk perusahaan kecil agar melakukan otomatisasi, yakni lewat sewa robot.

    Teknologi yang lebih baik dan kebutuhan untuk membayar upah yang lebih tinggi kepada manusia telah menghasilkan lonjakan penjualan robot ke perusahaan-perusahaan besar di seluruh Amerika. Akan tetapi hanya sedikit dari otomatisasi ini yang berhasil menjadikan pabrik yang lebih kecil, yang waspada terhadap biaya dimuka yang besar dan kekurangan bakat rekayasa robot.

    Kini pemodal ventura mendukung model keuangan baru yakni menyewakan robot, memasang dan memeliharanya, menagih pabrik per jam atau bulan, memangkas risiko dan biaya awal.

    Saman Farid, mantan pemodal ventura yang berinvestasi dalam robot selama lebih dari satu dekade mulai melihat tantangan untuk memasukkan robot ke dalam pabrik. Ia mendirikan Formic Technologies yang menyewakan robot dengan dukungan dari Lux Capital dan Initialized Capital, investor awal dalam swakemudi Pelayaran startup teknologi.

    Mitra Modal yang diinisialisasi, Garry Tan, melihat pertemuan visi komputer robot yang lebih murah dan lebih baik serta teknologi kecerdasan buatan, suku bunga rendah, dan ancaman ketegangan AS-China pada rantai pasokan yang memicu minat pada langganan robot.

    “Ini adalah pusat dari tiga mega tren terbesar yang menggerakkan seluruh masyarakat sekarang,” kata Tan.

    Teknisi dan pemilik usaha kecil tidak selalu memahami satu sama lain, sebuah dilema yang menyebabkan kelompok industri, Asosiasi Teknologi Manufaktur, mendirikan kantor di San Francisco beberapa tahun lalu, untuk menyatukan keduanya.

    Model sewa menempatkan banyak beban keuangan pada startup robot yang membawa risiko produsen kehilangan kontrak atau mengubah produk. Pabrik-pabrik yang lebih kecil sering kali memiliki produk-produk kecil yang lebih disesuaikan yang tidak sebanding dengan robot.

    Silicon Valley Robotics, sebuah kelompok industri yang mendukung startup robot, mengatakan bahwa di masa lalu, pendanaan menjadi tantangan. Namun, beberapa investor papan atas tetap bergabung.

    Tiger Global, penyandang dana startup teknologi terbesar tahun ini, telah mendukung tiga perusahaan robot yang menawarkan langganan dalam tujuh bulan.

    Melvin si robot

    Bob Albert, yang keluarganya memiliki Polar Hardware Manufacturing, sebuah pabrik stamping logam berusia 105 tahun di Chicago, membeli pitch Formic untuk membayar kurang dari 10 dolar AS per jam untuk sebuah robot, dibandingkan dengan membayar rata-rata lebih dari 20 dolar per jam untuk pekerja manusia.

    Bulan ini, dia menyaksikan saat lengan robot mengambil sebatang logam dari tempat sampah, berputar dan meletakkannya di mesin yang lebih tua yang membengkokkannya ke pegangan pintu 42 inci.

    “Jika robot bekerja dengan sangat baik, kami akan sering menggunakannya,” kata Albert, yang senang dengan hasil awalnya. “Jika itu tidak berhasil, tidak satu pun dari kami yang keluar dengan sangat baik. Kami memiliki lebih sedikit kulit dalam permainan dan mereka memiliki beberapa kulit dalam permainan.”

    Westec Plastics Corp, sebuah pabrik cetakan plastik milik keluarga di Livermore, California, mendapatkan robot pertamanya pada Januari 2020. Sekarang mereka memiliki tiga robot bernama Melvin, Nancy dan Kim, dari Rapid Robotics dengan biaya 3.750 dolar AS per bulan per robot pada tahun pertama dan 2.100 dolar AS pada tahun kedua.

    “Melvin beroperasi 24 jam sehari, ketiga shift dan itu menggantikan tiga operator penuh,” kata Presiden Tammy Barras. Ia menyatakan telah menghemat sekitar 60.000 dolar AS dalam biaya tenaga kerja setahun dengan satu robot saja.

    “Kami harus menaikkan upah kami cukup signifikan tahun ini karena apa yang terjadi di dunia. Untungnya, Melvin belum menaikkan gajinya. Dia tidak meminta kenaikan gaji," kata Barras.

    Barras, yang memiliki 102 karyawan, mengatakan robot tidak dapat menggantikan manusia saat ini karena mereka hanya dapat melakukan tugas-tugas sederhana yang berulang-ulang seperti mengambil silinder plastik bundar dan menempelkan logo perusahaan di sisi yang benar.

    Jordan Kretchmer, salah satu pendiri dan CEO Rapid Robotics, mengatakan dia menghadapi beberapa skeptisisme. “Sering kali kami masuk dan ada kuburan robot yang mereka beli di masa lalu,” katanya. Namun dia menambahkan, “robot bisa menjadi mudah dan mereka bekerja ketika mereka berada di tangan orang yang tepat.”

    Sumber : https://voi.id/teknologi/79531/sewa-robot-jawaban-industri-silicon-valley-atas-kurangnya-pekerja-di-pabrik-pabrik-kecil
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad