• Breaking News

    NASA Sukses Uji Coba Lengan Robot Baru Semi Otonom, Dampingi Astronot Saat Bertugas

    Lengan robot Gita 1, membantu tugas astronot jalankan misi berbahaya. (foto: NASA)
    JAKARTA - NASA melaporkan tonggak sejarah yang telah dicapai dalam teknologi lengan robot baru yang sedang diuji di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Lengan baru ini dimaksudkan untuk melayani manipulasi tujuan umum yang agak mirip dengan tugas yang ditangani astronot.

    ISS sendiri sudah memiliki lengan robot yang terletak di luar, seperti Canadarm2, yang membantu dalam berbagai tugas besar, dan lengan robot laboratorium Kibo yang khusus digunakan untuk eksperimen yang dilakukan pada modul itu.

    Canadarm asli diluncurkan sebagai komponen dari Space Shuttle Columbia pada tahun 1981. Ini melayani tujuan manuver muatan keluar dari teluk shuttle. Ini berada di bawah kendali astronot di dalam pesawat ulang-alik.

    Setelah 90 misi, lengan robot pertama itu akhirnya pensiun dan digantikan oleh Canadarm2 di ISS. Lengan robot yang jauh lebih canggih ini dapat digerakkan di sekitar bagian luar Stasiun Luar Angkasa Internasional, ujung-ke-ujung, untuk membantu memanipulasi objek besar sambil memberikan umpan balik gaya kepada astronot dan menggunakan penghindaran tabrakan otomatis.

    Lengan robot terbaru yang tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah Gitai S1, robot semi-otonom yang dapat beroperasi di dalam atau di luar pesawat ruang angkasa. Lengan menjalani pengujian di Nanoracks Bishop Airlock baru, tambahan komersial permanen pertama untuk ISS.

    Gita S1 mencapai peringkat Tingkat Kesiapan Teknologi 7 dan maksimum adalah 9. Ini berarti prototipe telah lulus uji simulasi saat berada di luar angkasa. Untuk mencapai TRL 8, model produksi aktual harus menyelesaikan pengujian di lapangan atau ruang angkasa.

    TRL 9 berarti berhasil digunakan dalam misi nyata. Lengan menggunakan kombinasi operasi otonom dan dipandu oleh kru darat untuk menyalakan sakelar, menekan tombol, dan bahkan merakit peralatan teknologi, seperti panel surya. Rencananya, lengan robot tersebut akan menangani misi yang mungkin berbahaya bagi astronot.

    Gitai S1 dirancang untuk memanipulasi sakelar dan objek yang mungkin juga digunakan astronot. Jika astronot diganti, sakelarnya akan elektronik dan bukan fisik.

    Di masa depan, lengan robot seperti Gitai S1 dan perangkat yang lebih besar mungkin berperan dalam pekerjaan yang dilakukan pada misi jauh ke Bulan atau Mars, di mana robot dapat mempersiapkan jalan bagi pelancong manusia. Karena Gitai S1 dapat menangani beberapa tugas secara mandiri dan dapat dikendalikan dari jarak jauh, ini membuka kontrol jarak jauh ini untuk berbagai misi.

    Sementara tes lebih lanjut akan diperlukan sebelum lengan robot ini dapat digunakan dalam misi yang sebenarnya, ini merupakan tonggak utama bagi Gitai S1 untuk mencapai Tingkat Kesiapan Teknologi 7.

    Sumber : https://voi.id/teknologi/98961/nasa-sukses-uji-coba-lengan-robot-baru-semi-otonom-dampingi-astronot-saat-bertugasv
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad