• Breaking News

    Teleskop Raksasa China Mungkinkan Manusia Melihat Peradaban Alien yang Lebih Maju

    FAST mampu mendeteksi robot yang dapat mereplikasi diri yang dikirim oleh peradaban Tipe II. (foto: fast)
    JAKARTA - Sebuah studi baru yang menarik mengusulkan bahwa umat manusia akan dapat melihat robot alien yang mereplikasi diri yang diciptakan oleh peradaban alien maju beberapa tahun cahaya jauhnya di luar angkasa, berkat Teleskop radio Bola Aperture (FAST) raksasa China yang memiliki antena. diameter 500 meter.

    Konsep peradaban maju cukup terkenal di kalangan penggemar fiksi ilmiah, tetapi astronom Rusia Nikolai Kardashev sebenarnya mengusulkan metrik untuk mengukur bagaimana peradaban maju dapat memperoleh berdasarkan jumlah energi yang dapat dimanfaatkan planet mereka.

    Peradaban yang dapat menangkap semua energi yang jatuh di planet asalnya dari bintang diklasifikasikan sebagai Tipe I. Peradaban Tipe II dapat memanfaatkan seluruh energi bintang asalnya menggunakan mesin teoretis seperti bola Dyson, sedangkan peradaban Tipe III memiliki energi seluruh galaksi yang tersedia.

    Sebagai perbandingan, Bumi saat ini jauh di bawah kebutuhan energi peradaban Tipe I. Teori terkait lainnya adalah penyelidikan von Neumann, yang secara longgar didefinisikan sebagai robot yang mereplikasi diri yang diciptakan oleh peradaban maju. Idenya adalah bahwa robot ini dapat menambang sumber daya dari planet lain, membuat lebih banyak salinan dari diri mereka sendiri menggunakan bahan baku yang tersedia, dan kemudian beralih ke target berikutnya.

    Sesuai penelitian berjudul 'Dapatkah teleskop FAST China mendeteksi probe von-Neumann ekstraterestrial?' oleh Dr. Osmanov dari Free University of Tbilisi, kita dapat menggunakan teleskop radio FAST China untuk mendeteksi keberadaan robot yang dapat mereplikasi diri ini.

    Studi ini didasarkan pada asumsi bahwa probe von Neumann yang dibuat oleh peradaban Tipe I dan Tipe II akan memancarkan beberapa bentuk radiasi di pita spektrum radio, karena alasan seperti emisi proton karena robot ini membawa bahan mentah dan bergerak melalui ruang angkasa, atau saat mereka mencoba menyerap energi yang dipancarkan oleh bola Dyson.

    Radiasi yang dipancarkan mungkin tidak terlihat dalam spektrum elektromagnetik yang terlihat, tetapi secara teoritis dapat dideteksi dalam spektrum infra merah atau radio. Para astronom sebenarnya mengandalkan pengamatan radio untuk menemukan benda-benda langit jauh ke alam semesta.

    Penelitian Dr. Osmanov juga mencakup penghitungan jarak pengamatan teleskop FAST China — teleskop radio dengan bukaan penuh terbesar di dunia — dan menyimpulkan bahwa teleskop itu dapat mencakup hampir 85 persen galaksi Bima Sakti.

    Menariknya, China juga berencana membangun pesawat luar angkasa yang panjangnya beberapa mil dan akan digunakan untuk eksplorasi luar angkasa. Berdasarkan perhitungan jangkauan dan energi FAST, penelitian ini menyimpulkan bahwa robot von Neumann yang dikirim oleh peradaban Tipe I dan Tipe II mungkin dapat dideteksi oleh sistem teleskop radio FAST.

    Berdasarkan perhitungan yang melibatkan cukup banyak asumsi teoretis, FAST dikatakan mampu mendeteksi robot yang dapat mereplikasi diri yang dikirim oleh peradaban Tipe II dari jarak sekitar 16.000 tahun cahaya. Adapun probe von Neumann yang dibuat oleh peradaban Tipe III yang lebih maju, FAST mungkin dapat melihatnya dari jarak sekitar 390 juta tahun cahaya.

    Untuk skala, galaksi terdekat dari Bima Sakti adalah Andromeda, yang berjarak sekitar 2,5 juta tahun cahaya. Penelitian ini belum ditinjau oleh rekan sejawat dan belum muncul dalam jurnal ilmiah, tetapi masih menawarkan gagasan menarik seberapa jauh umat manusia harus melangkah sebelum dapat mencapai target energi peradaban yang lebih tinggi dan mulai berburu kehidupan asing di dunia. kosmos.

    Sumber : https://voi.id/teknologi/95784/teleskop-raksasa-china-mungkinkan-manusia-melihat-peradaban-alien-yang-lebih-maju
     

    No comments

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad